Wednesday, February 8, 2012

pergi

pada dasarnya saya adalah orang yang nggak bisa kalau nggak ada kegiatan. Males-malesan di rumah tanpa menghasilkan apapun itu rasanya kaya bikin dosa, sama rasanya dengan makan ayam KFC (kenapa gitu bikin persamaan dengan hal ini? :P). Maka dari itu, kalau lagi nggak kuliah, kalau lagi nggak di rumah aja bikin-bikin lagu dan nulis sajak(-sajak’e rodok gaya :p), saya pasti akan menerima dengan senang hati tawaran untuk pergi ke luar rumah. Misalnya, jalan-jalan napak tilas keliling kota seperti yang saya dan mas Putra lakukan kalau dia lagi di Malang, jalan-jalan ke Pasar Besar liat-liat ayam ikan bebek, atau bahkan pergi ke tempat wisata (Bromo FTW!).


Umumnya di rumah saya kalau mau pergi ke mana-mana itu nggak perlu minta ijin, tapi pamit. Tau kan bedanya? Dikasih ijin pasti, tapi harus pamitan jelas sama siapa perginya, ke mana, abis darimana mau ke mana. Pergi ke Bromo aja kayak nggak mikir, langsung cuss di pagi hari malamnya baru pamit dan itu dibolehin. Makanya saya bener-bener gak pernah bohong ke ortu kalau mau pergi. Menjaga kepercayaan itu penting supaya ke depannya dikasih kemudahan karena menjaga kepercayaan itu susah ‘kan.


Tapi kadang juga ortu ga kasih ijin sih. Misalnya waktu berangin pengen ke pantai. Alasannya logis sebetulnya : “mau ngapain ke pantai angin-anginan gini? ga bisa liat apa-apa”. Ada lagi kalau mau pergi rafting, biasanya dengan berat hati Mama bilang : “kamu ga bisa renang gitu.. Nanti gimana kalo hanyut kan bahaya..”. Dan restu orangtua adalah restu Tuhan, maka saya mengamini itu dan tidak jadi pergi. Di satu sisi, kadang saya yang nggak melakukannya padahal dikasih ijin. Misalnya :



M : “Kamu kok nggak pernah pesta-pesta gitu?” *Pesta di sini dimaksud adalah ngedugem, jaman dulunya adalah ngedisko*


W : “Loh boleh?”


M : “Ya gapapa lek pengen nyoba. Mama dulu sering dateng kaya gitu2.”


W : “Kayak’e enakan ke Bromo apa ke pantai, atau jalan-jalan muterin Malang ae, Ma.”



Saya tau banget semua orangtua sayang sama anaknya. Nggak heran ada banyak larangan di dunia ini yang asalnya dari orangtua. Tiap rumah juga pasti punya peraturan berbeda dan perlakuan berbeda terhadap orang-orang di dalamnya. Semata pengen semuanya dapat yang terbaik. Tapi kadang kita memang nggak bisa ngertiin itu. Kenapa sih ke sana gak boleh? Ke sini gak boleh? Pengen itu gak boleh? Sama halnya ketika saya NGGAK DIKASIH IJIN buat KULIAH ke JOGJA dulu. Ngambek dalam hati sih, tapi gimana yang punya uang buat nyekolahin juga si Pak Bos (baca : papa). Tapi saya tau itu udah yang paling baik buat semuanya kok :) *sigh*


Tapi tetap ada beberapa hal yang harus saya lobbying di umur sekian ini.


1. Kalau nanti saya dapat kerja ke luar kota, tolong dibolehin ya, Ma, Pa :) Saya pengen kerja ke luar kota abisnya lulus kuliah ini. Mungkin Kalimantan, mungkin Sulawesi.


2. Kalau nanti saya punya pacar, tolong dibolehin ya, Ma, Pa. Pastinya dia bukan orang yang cuma main-main kok. You both keep your trust in me, I’ll keep it. I’ll never break it :)


I will always be your little daughter. Ngototan, cerewet, keras kepala tapi kemanapun aku pergi aku bakal balik pulang rumah kok ya.. karena masakan Mama ;)



signed,


your little daughter :*

No comments:

Post a Comment

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)