Monday, July 14, 2014

[After Work Session] Ngobrol Bareng @aprilia_abell Tentang 'Katanya Cewek Yang Ngeband Itu ...'

Jaman SMP, orang-orang lebih kenal saya sebagai gitaris perempuan. Masa SMP adalah dimana saya menghabiskan banyak waktu saya ke sana kemari untuk ikut berbagai kompetisi band sekolah. Iya, itulah pertama kali saya naik panggung sama gitar dan mengejutkannya, saya sempat sekali di'nobat'kan jadi The Best Guitarist di satu festival karena bawain lagunya God Bless yang Musisi. *demi apa gitar aja lebih gede dari badan saya*. Sekarang sih lebih banyak orang taunya saya nyanyi folk dan seperti yang Ary Wijaya sebutkan ke saya: Alanis Morissette *tapi versi sehat, katanya -_-*

Senang? Iya dong. Tapi sejak saat itu orang-orang menganggap saya tomboy. Katanya sih: cewek, ngeband, main gitar dan suka musik gedumbrangan itu identik sama cewek tomboy. Kenyataannya (sampai sekarang) satu lemari baju saya penuhi dengan dress dan saya lumayan centil juga buat urusan masker-maskeran. Ngurus rumah? Jangan ditanya ... babar blas! Hahaha .. nggak sih, kalau sekedar bersih-bersih rumah dan menjahit baju sobek mah bisa aja.

Musik keras, distorsi, gitar yang meraung-raung dan gebukan drum yang dahsyat selama ini identik dimainkan kaum pria. Padahal ada banyak perempuan yang berkecimpung dan mencintai musik-musik ini lho. Salah satu yang saya temui beberapa waktu lalu adalah Abell Aprilia.

Sosoknya mungil, berambut panjang sepinggang dan ramah senyum. Barangkali kita nggak akan menyangka sosok inilah yang berada di atas panggung bersama pria-pria gahar menyanyikan lagu milik BABYMETAL di gelaran bulan Juni kemarin. Penasaran, akhirnya saya punya kesempatan juga ngobrol-ngobrol sama Abell setelah menculik teman saya, Felix, untuk ketemuan bareng. 


Ternyata di luar pemikiran saya sebelumnya, Abell jauh dari kesan stereotip 'anak band' yang dianggap serampangan, slenge'an dan tomboy. "Kadang memang masih ada orang yang menganggap cewek yang ngeband itu suka pulang malam, suka main sama cowok-cowok, terlibat dalam kehidupan malam yang nggak benar. Saya sendiri menjaga diri agar tidak terlibat dalam hal-hal yang nggak benar itu. Ngerokok dan minum pun saya nggak pernah," kata Abell yang ngakunya suka sate ayam (eh sama! :p). "Cuma, kalau sekarang sih sepertinya udah nggak banyak orang yang meributkan hal ini."

Kalau saya lebih senang hari-hari biasa pakai celana jeans dan manggung pakai rok karena lebih nyaman, rupanya Abell pun punya pemikiran yang sama. "Biasanya sih aku pakai jeans, atasan yang nyaman sama boots. Tapi aku juga suka pakai rok-rok lucu ala gothic lolita tuh, Mbak." Yeah, di atas panggung kita kan bisa menjadi apa saja ya yang penting nyaman. Sama seperti Abell yang merasa dirinya cewek banget, saya pun demikian *dilempar bom molotov*. Bagaimanapun kami berkumpul dengan banyak teman laki-laki, kami juga perempuan normal yang doyan dandan dan belanja sih hehehe ..


Abell yang sekarang ini bekerja menjadi staf keuangan salah satu rumah sakit swasta di Malang ini punya keinginan di masa tuanya. Pengen manggung sama Steve Vai? Bukan. Pengen manggung di Woodstcok? Bukan juga. "Saya cuma ingin bisa main musik dan produktif sampai tua. Kalau bisa nanti ngajarin anak saya sendiri main musik," katanya. Wohooo, keren banget kan kalau seorang ibu bisa jadi panutan bermusik buat anaknya sendiri. Seperti saya yang suka kagum sama Mama karena Mama pintar main harmonika dan pengetahuan musiknya juara :D


Well said, meskipun obrolan kami sore itu banyakan gosipnya, tapi saya menangkap satu pesan penting bahwa musik itu universal. Nggak ada musik untuk perempuan ataupun musik untuk laki-laki. Musik itu maknanya jauh jauh jauh sekali dari stereotip gender. Kita kenal ada banyak dewi gitar dunia yang keren, misalnya Orianthi atau dari Indonesia ada Prisa. Mereka pun membuktikan bisa sukses dan hidup sesuai kodratnya sebagai wanita (Prisa punya keluarga kecil dengan anak yang ganteng dan suami keren lho). 


So, kalau punya keluarga atau anak perempuan yang pengen jadi musisi, nggak ada salahnya memberikan izin selama ia mampu mempertanggungjawabkan pilihannya tersebut. Kalau masih ada yang nggak terima, ajak duduk bareng, bikinin kopi dan ajak nonton video konser berikut ini pake volume gede deh:




Thankyou buat ngobrol-ngobrolnya Abell. Sampai ketemu lagi di panggung selanjutnya ya! Buat yang pengen kenal dan ngobrol tentang gitar dan musik sama Abell, bisa banget kontak ke:
Twitter: @Aprillia_abell
Facebook: https://www.facebook.com/Abell.Aprilia.Asmara

*update: Bulan Juli ini Abell menjadi feature dalam majalah Gitarplus edisi Dewi-Dewi Gitar Indonesia. So proud of you, congratulation, Bel!*



12 comments:

  1. selain sebagai pekerja rumah sakit ternyata ahli main gitar ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar Mak, passionnya memang di musik :)

      Delete
  2. Aku senang musik rock, bela2in ngejar Yngwie di kampusnya Jokowi jaman kuliah *eaaa ketahuan emak edisi tahun dinosaurus nih. Tapi aku nggak bisa main alat musik. Suamiku bisa semua alat musik & sempet manggung2 juga tp lagunya ngepop hihihiii.... Anakku juga mulai belajaran gitar tp kok feminim ya? Nggak nyambung kemana-mana nih keluarga hahaaa. Cewek bisa musik itu emang keren abis

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huiiik Mak Lusiii pernah ketemu Yngwie? Aduuuh *nangis terharu* Mak Lusi rock n roll sekali hahahah asiik dong mak keluarganya main musik semua ya.. Justru kalo feminin keren di panggung, kaya Joni Mitchell gitu :)

      Delete
  3. Dari dulu pgn bgttt main harmonika tp g kesampaian smp skrg tp kl gitar pernah pegang punya muridku dulu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Main harmonika susah ngatur nafasnya sih mak, tapi enaknya nggak perlu listrik jd kalo mati lampu pun ga masalah hihihi

      Delete
  4. asyik ya kayanya bisa main gitar aku jd pgn bisaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi ayo ambil gitar mak Icha *jreengg*

      Delete
  5. toooosss duluuu aaah...aku juga anak band #eeeeh...dan asli kangen jaman manggung et ngider di radio...dan you know what? I love Alanis Morissette et Sheryl Crow, sempet nonton konsernya Alanis di Jakarta...Huaaaa...kenangan maniiiis ituuu...aku suka juga dengan Frente, Lisa Loeb et Natalie Imbruglia..paling sering bawain lagu mereka, plus Bob Marley :) ...sekarang plus Adele et Amy WInehouse :) .tapi sekarang udah lupaaa main gitarnya euuy...abis, pacarku si bassist yang sekarang jadi suami yang selalu mengiringi hehehe...way to go Windaa et Abell...seneng liat dewi-dewi gitar seperti kalian :)..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwaaa, mak Indah rock n roll \m/ Seneng banget ih bisa nonton Alanis. Tahun 90-an kah iitu mak? Aduh Lisa Loeb itu aku suka banget, aura seksinya itu loh .. Emmm, aku langsung jeles baca yang ini: pacarku si bassist yang sekarang jadi suami yang selalu mengiringi hahahaha makasih mak Indah sudah berkunjung :">

      Delete
  6. Saya juga ada hobi musik mbak.. (walaupun sedikit2) :-)
    Terkadang liat cewek yang jago musik rasanya kagum juga.. hehehe..
    Keren deeh!!

    Eh, btw yang di-list soundcloud itu suaranya Mbak Winda yaa?? ^_^
    Blogwalking sambil dengerin lagu2nya enak juga..

    ReplyDelete
  7. aku ga berbakat soal musik2an ;p.. tp dari dulu ex BFs semuanya anak band... nth itu vokalisnya, pemain drum , trs ada yg gitaris jg. keren aja gitu pacaran ama anak band pas smu dan kuliah.. ;p kitanya jd ikut terkenal.. tapi ttp sih, pas nikah milihnya yg lebih mapan bhaahaha ;p

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)