Tuesday, November 17, 2015

#HelloWINDxWeekend Tentang Misteri Dibalik Makan Mie Instan Sebulan Cuma Sekali

Saya punya kebiasaan makan yang aneh (kata orang-orang sih). Salah satunya adalah saya cuma makan mie instan sebulan sekali. Jangan dikira ini ritual buat pesugihan ya, hahahaha ... Ritual ini saya mulai sejak 2 tahun yang lalu: makan mie sebulan sekali di tanggal 1. Tanggalnya sih bisa ganti-ganti, pokoknya sebulan cuma sekali *ini berapa kali sih Wind diulang, blogger nggak tepat guna kamu :))*

Alasan saya makan mie sebulan cuma sekali adalah karena ... saya suka banget sama mie instan, terutama Indomie goreng khususnya yang rasa Rendang dan Cabe Ijo. Berkat 2 rasa itu, saya nggak ngeriwuhi ke warung nasi Padang deh hahaha .. Kesukaan saya pake banget itu menjadi-jadi sejak kuliah semester akhir. Sering nongkrong di UKM (Unit Kegiatan Mahasiswa) sampai malam, bikin mie rebus seberang gedung UKM jadi andalan buat makan malam. Mie rebus ini wajib hukumnya dimakan pakai nasi. Nah lho, karbohidratnya orang se-kecamatan Klojen ngumpul tuh sepiring.

Meski hobi itu nggak pernah bikin sakit (Puji Tuhan!), tapi lama-lama nyadar juga sih. Yang 'jahat' sebetulnya menurut saya adalah bumbunya yang ... entah daging rendang kok bisa diekstrak dalam bentuk bubuk kuwi daging opoooh? Sejak tahun 2012, akhirnya saya mengikrarkan diri hanya makan mie instan sekali dalam 1 bulan.

Dan pada kenyataannya ...

Saya malah nunggu-nunggu kesempatan itu. Hahaha. Asli, rasanya nikmat banget makan mie instan setelah sekian lama. Ibaratnya seperti menunggu bulan jatuh dari langit. Dasar teman-teman suka menggoda ritual ini, seorang teman mengajak saya 25 km jauhnya dari rumah untuk makan mie instan. Iya, makan mie instan menempuh waktu 45 menit, naik motor, malam-malam, dingin banget karena lokasinya mendekati bagian gunung kota Batu.

Mie hasil racikan Cak Sodin ini selalu sukses bikin saya kemlecer. Kebetulan, sekitar 1 bulan yang lalu, saya berhasil menculik teman saya, Rendy, untuk icipin mie terenak sedunia ini sebelum dia pindah ke Jakarta. Lalu kami berkesimpulan, yang bikin mie ini jadi enak pake banget adalah ... nah, ceritanya saya tulis di sini nih.

Ini lho penampakan mie Cak Sodin yang bikin jatuh cinta | Image : Winda Carmelita




Btw, misteri kenapa mie instan di warkop rasanya lebih enak daripada bikin sendiri itu, pernah dibahas sama merdeka.com lho:



Kalo kata saya sih: bukan perkara rasanya, tetapi dengan siapa kamu memakannya? *ngunyah beling*

7 comments:

  1. Wah enak banget nich, jadi terasa laper dechhh. SIap2 ke malang ah...kesini yah.hehehe

    ReplyDelete
  2. Aku malah udah lama ngga makan Mie, Wind. Semanjak hamils. :D
    Btw, mie yang cabe ijo emang nikmat banget. Aku pernah makan sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Woh iya kalo hamil ndak boleh maem mie ya mak?
      Aduh itu uenak nemen .. tapi warna ijone serem Mak :p

      Delete
  3. wihh aku suka tuh mie pake sayur... ibu ku sering masak kin mie mesti pake sayur :D

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)