Friday, January 29, 2016

Tentang Pengalaman Ditipu Tukang Tambal Ban


Januari ini, tepat setahun saya bisa bawa motor sendiri kemana-mana. Eh, salah, mengendarai motor sendiri maksudnya :)) Kalau dulu awal-awal saya bisa naik nmotor kemana-mana, teman-teman saya selalu khawatir apakah saya bisa parkir. Iya, parkir bisa jadi masalah yang cukup ngeselin buat saya ... semata karena saya pernah punya pengalaman nggak enak, disewotin sama tukang parkir di kampus. Sedih :(

Nah, setelah masalah parkir bisa dikuasai sedikit lebih baik, saya justru khawatir jika terjadi sesuatu sama motor saya di jalan. Misalnya: ban gembos. Saya kurang paham membedakan ini bannya gembos, kurang angin atau apalah. Yang saya tahu mah cuma jalanin motor dan isi bensin hahaha ..

Dan akhirnya kejadian menyebalkan pun saya alami beberapa waktu yang lalu. Sebenarnya sejak berangkat dari rumah saya merasa agak ganjil dengan si Poppy (motor Beat Pop hitam kesayangan). Keanehannya terletak pada setirnya yang kurang bisa dikendalikan. Saya pengennya lurus, dia agak menggok-menggok. Saya mau menggok, susah bener digerakkan setirnya. Sebel 'kan?

Setelah berjalan sekitar 4-5 km, tepatnya di Jalan Tumenggung Suryo, saya melipir cari tambal ban. Pikir saya waktu itu, kayaknya ini motor masalah di ban depannya deh. Akhirnya nemu satu tempat tambal ban di kiri jalan. Melongok ke dalam bedaknya, kok nggak ada orang ya. Saya panggil-panggil, tiba-tiba muncul aja di belakang saya seorang mas-mas berwajah ngantuk.

MTB (Mas Tambal Ban) : "Opo o, Mbak?" (Kenapa, Mbak?)
W : "Koyoke iki ban ngarep e Mas, kurang angin." (Kayaknya ini ban depannya mas, kurang angin)

** MTB pun beringsut ke bagian depan motor saya, berjongkok kemudian ... melepas ban luar motor saja.

Ekspresi wajah saya saat itu : :|

W : "Lho, kok dicopot se, Mas?"
MTB : (nggremeng)
W : "Ha, opo mas? Gak krungu! Banter sithik tah." (Ha, apa mas? Gak denger! Kenceng dikit dong.) -- kondisi di jalan raya berisik banget
MTB : "Ban njerone iki Mbak." (Ban dalamnya ini Mbak) "Deloken tambalan e elek." (Lihat, tambalannya jelek) -- kemudian doi langsung bukain tambalan sebelumnya, tanpa seijin saya
W : (curiga) "Lha, iki ban e lho sik anyar, mek sepisan tok bocor e" (Lha ini bannya lho masih baru sekali aja bocornya)
MTB : (nggremeng) --

Ekspresi wajah saya saat itu : :|

W : "Piro iki nek ganti ban?" (Berapa ini kalo ganti ban?)
MTB: "40 ribu"
W : (dalam hati misuh-misuh, gila banget biasanya juga 35 ribu. Saya sempat chattingan sama teman saya, Dana, nanya berapa sih harganya ganti ban dalam)

(kemudian dia masuk aja ke rumah dong sambil headset-an, saya ditinggalin)

W : "Maaas! Tambal ae, gak usah ganti ban!" (tambal aja, gak usah ganti ban)
MTB: (diem aja)

Singkat cerita, dia nanganin motor saya. Tak lama kemudian ada cowok seumur saya juga mengalami yang sama, dan langsung ditodong untuk ganti ban dalam. Saya kurang tahu masalahnya sih, apakah sama dengan yang saya alami. Cowok itu akhirnya ganti ban dalam.

Setelah selesai, saya bayar dong itu biaya nambal ban ... dan kena Rp. 15 ribu! Udah pengen kugetok aja MTB ini. Udah nggak sopan, kayak ngomong bukan sama manusia, ngemplang pula. Setahu saya nambal ban mah gak sampai segitu harganya.

Salam hai dari saya, Mas | Image taken by Winda Carmelita

Bukannya pelit sih, tapi ini orang nggak bener deh. 2 hari setelahnya, ban saya gliyut-gliyut lagi. Saya bawa ke tukang tambal ban dekat rumah dan kata tukang tambal ban dekat rumah, ban saya ditambalnya asal-asalan. Pun, ban dalam saya masih baik-baik saja sebenarnya. Nambal di dekat rumah cuma Rp. 8 ribu doang.

Fix lah, ini ditipu. Tapi apa daya. Huhuhu ...  Mungkin dia berpikir saya cewek, nggak ngerti otomotif (emang iya) dan bisa ditipu. Tapi saya punya teman-teman cowok yang ngerti gitu :|

Heran juga sama orang-orang spesies seperti ini. Kerjanya nggak tulus, nggak jujur. Nggak barokah lah, Mas. Kerja nggak barokah, rejeki susah ngalir :(

Jadi, sebetulnya postingan ini tanpa ada tips-tips sih, karena saya juga nggak bisa kasih tips hehehehe ... Curhat saja. Barangkali ada yang punya pengalaman serupa?

9 comments:

  1. kalo dia bgitu trus kerjanya, ga bakal lama mba usahanya... udh biar yg di Atas yg ngasih karmanyanya :D.. akupun kalo masalah2 bgitu lbh milih suami aja deh yg bawa k bengkel, biar lbh ngerti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi iya mak, kalo ada cowok di rumah mah enak. Sayangnya saya single fighter gini huahahahha

      Delete
  2. Saya pernah nambal ban jg diminta 40 rb. Ternyata cuma 8 rb an ya. Huhu. Kena tipu jg doong..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Serius tuh Mak 40ribuu? Wah, sama nih ketipu dong kita :(

      Delete
  3. Waaah tertuduhnya wkwwkkk.... Makanya mas, ojok wani2 ambek blogger. Apes sampeyan.

    ReplyDelete
  4. gak dibalik aja mbak embernya? #eh

    ReplyDelete
  5. aku juga pernah mak, pengalaman pahit kayak gini hehe. Mintanya 100rb, syukur ada teman cowok yang lewat dan ikut ngomong ke tukang tambal bannya. Jadi bayar cuma 50rb.

    ReplyDelete
  6. Kalau masalah ban, alhamdulillah lancar. Tapi kalau motor macet lagi jalan belum ada sekilo itu kerep banget. Awalnya macet jret ndilalah lewat bengkel. Eh, gak diapa-apakan sama montirnya. Ternyata bensinnya dimatiin murid2. Begitu kedua ketiga dst, kalau macet, turun dari motor, bismillah... muridku usil lagi. Bensinnya dimatiin, eh ngerjain gurunya hehe

    ReplyDelete
  7. lebih baik tanya dulu mbak berapa harganya kalo ganti ban baru, atau tanya juga berapa ongkos tambalnya

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)