Friday, March 4, 2016

Cara Cerdas Punya Banyak Baju Tanpa Boros



Sebagai seorang perempuan yang banyak bertemu dengan orang lain sesekali naik panggung kalau lagi 'waras', penampilan adalah penting buat saya. Makanya, saya selalu rajin untuk update lemari baju saya dengan wardrobe terkini.


Nope.


Introduction di atas yang benar cuma sebelum tanda koma, yang lainnya ngelantur. Hihihi. Lemari baju saya isinya tidak terlalu gemerlap, tidak banyak, tapi cukup lengkap. Ada kebaya berpayet, ada kain songket, dress manis buat ke gereja, gaun buat ke pesta sampai gamis pun ada. Bahkan teman saya pun pernah pinjam gamis saya waktu dia bingung cari baju muslim pesta.

Tapi sehari-hari, saya cuma suka pakai baju yang itu-itu saja. Bahkan kalau nyanyi pun, baju saya adalah baju yang biasanya saya pakai ke kantor atau main. Template bangeuts! Ya untungnya kantor saya fleksibel, jadi bisa pakai kaos dan celana jeans butut sekalipun. Kegiatan menyanyi saya pun bukan di kafe, cuma di gigs-gigs kecil jadi nggak pusing perkara baju yang penting karyanya :p



*gaya template ala Winda Carmelita *bajunya boleh diorder kak ke IG @cribo.inc

Terus kok bajunya bisa lengkap? Lengkap lho ya, bukan banyak. Sebetulnya kita semua bisa lho gonta-ganti outfit tanpa perlu keluar biaya banyak. Yaa kita semua tahu, harga pakaian itu nggak murah. Bahkan untuk merk lokal sekalipun. Seumur-umur kaos termahal yang saya punya itu ya kaos superhero-superhero (yang mana cuma punya 2 biji, yang 1 udah bolong dan melar soalnya rajin dipakai). Itupun kaos lisensi dan sebenarnya diproduksi oleh merk lokal. Harganya lumayan, untuk ukuran selembar kaos.

Kalau nurutin belanja baju mulu, nanti kita nggak bisa beli lipen sama makan gado-gado favorit seminggu sekali dong? Iya. Tapi ada triknya sodara-sodaraaa ... Begini caranya biar bisa gonta-ganti gaya tapi urusan belanja lipen dan minyak tetap lancar.

Tukar Baju Dengan Saudara

Nah, kalau punya saudara cewek banyak, bisa jadi keuntungan nih. Di keluarga saya hobinya tuker-tukeran baju, jadi bajunya si A dilungsurkan ke B, kemudian nanti ke C. Siklusnya bisa jadi berputar terus. Lumayanlah, siapa juga yang merhatiin, apalagi kalau tinggalnya beda kota hihihi ...

Ubek-Ubek Lemari Baju Orang Tua

Jangan salah lho, lemari baju orang tua itu harta karun terpendam. Percaya nggak sih, kalau saya banyak menemukan harta karun justru dari lemarinya alm. Papa. Kemeja-kemeja denim dan flanelnya itu jawaran banget buat dipakai ke acara santai. Kalau Mama, saya banyak diwarisi blouse-blouse yang vintage sekali. Bahkan ada blouse yang dipakai Mama di foto waktu gendong saya umur 3 bulan dan masih cakep sekali~

Jangan Malu Beli Baju di Thrief Store 

... alias baju seken bok. Kalau bisa milih yang bagus, Rp. 100 ribu bisa dapat 5-6 baju mah. Bayangin, kalau beli baju baru Rp. 100 ribu bisa aja nggak dapat apa-apa tuh. Saya pernah dapat parka super kece dengan harga cuma Rp. 20 ribu!

Memang harus jeli dan pintar-pintar memilih sih, tapi saya rasa ini bukan hal yang susah kok. Justru hal yang paling susah saat menggali tumpukan baju di thrief store adalah hasrat untuk tidak memborong semuanya. Prinsipnya sih, nggak peduli merk bajunya, nggak peduli baju bekas atau baru, yang penting fungsional dan yang mengenakannya percaya diri.

Belanja baju di thrief store seperti ini memang yang harus diperhatikan adalah kebersihannya. Tipsnya: direndam air panas 2-3 kali, cuci pakai cairan disinfektan, cuci lagi pakai detergent. Jemur di bawah sinar matahari terik dan setrika. *nanti saya obrolin tentang thrief store di postingan tersendiri deh*

 Eh omong-omong soal merk baju, di toko second hand gini juga banyak baju impor bekas bermerk macam ... GAP lho *nangis darah*. 

Manfaatkan Diskonan

... semua orang juga paham, Wind. Hahaha. Cewek mah kalau lihat tas harganya Rp. 250 ribu, ngeluhnya mahal. Begitu harganya di up jadi Rp. 500 ribu terus seolah-olah didiskon 50%, jadi pada berebut. Tipsnya, cari yang harganya benar-benar dibanting. Saya pernah dapat celana jeans bermerk, didiskon hingga harganya cuma Rp. 70 ribu. Seneng banget!

Nah, biasanya e-commerce dan online shop suka kasih diskonan, baik itu yang occasionally ataupun diskonan melalui referralnya. Rajin-rajin aja cari kode voucher. Walau cuma 15 persen-an, lumayan lah bisa buat beli gincu.

Beberapa orang memilih untuk beli kain sendiri dan menjahitnya. Kalau menurut saya pribadi, ini jatuhnya justru lebih mahal. Tapi keuntungannya kita bisa bikin sesuai selera. Kalau saya jarang jahitin baju, kecuali memang jika dibutuhkan baju-baju yang seragam gitu.

Setelah punya dan cari uang sendiri, saya jadi sadar cari uang itu susah banget tapi lepasnya juga gampang. Makanya harus pintar-pintar bersiasat supaya kelihatan keren meski dengan modal hemat. Gapapa lah, meski cuma 'keliatan keren' doang, belum 'keren beneran' hehehe ..

Eh, apa? Mau diskonan? Sini sini, tak kasih deh semuanya ... Sebelum check out, jangan lupa masukin kode voucher ini ya~ No limit time kok, coba-cobalah, siapa tahu kamu beruntung ^^

voucher zalora
Image by : Winda Carmelita

5 comments:

  1. ckckckck..ngakak bca ini,soalnya sampe sekarang aku sering obrak/ik baju ibu..kl pas dipakai,begitu juga sama ibuku mak^^

    ReplyDelete
  2. Saya pernah beli baju bekas/ garage sale. Judulnya aja yang "bekas" namun kenyataannya sih blm dipakai oleh orgnya. Waktu itu dapat dua baju bagus. Penjualnya keburu hamil, jadi bajunya gak terpakai trus dijual hehehe

    ReplyDelete
  3. aku belum pernah cobain beli baju secon an..tapi liat temen2 pada beli di secon an kece juga ternyaataaa

    ReplyDelete
  4. Kadang beli baju di second gitu sih, tapi biasanya terbatas sama jaket yang tebel-tebel ajah. :D

    ReplyDelete
  5. smp sekarang aku gak suka beli baju bekas. Tapi kl beli baju diskonan woooooh, demen banget... Dan demen jg ngubek2 baju mama tapi sial beliau lbh langsing dr saya waktu muda dulu. Jd percuma. Gak bisa dipake... :))))))

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)