Wednesday, May 11, 2016

Tips Belajar Motor Pertama Kali, Jaminan Pasti Mahir!



Aku mau belajar motor, gimana caranya?

Saya belajar naik motor kelas 3 SMP, waktu itu motornya adalah motor bebek punya Papa. Kemudian … nggak pernah belajar lagi. Ketika kuliah semester 1, saya diajarin naik motor oleh teman kuliah saya. Kemudian, bisa ! Waktu itu belajarnya pakai motor matic (yang dengan semena-mena saya kasih kenang-kenangan berupa segurat garis halus akibat menabrak palang pintu kampus hahaha …)

Waktu SMP dulu, belum ada motor matic. Mau nggak mau pilihannya ya motor dengan gigi. Sejujurnya nih, buat saya, belajar motor yang pengoperasiannya pakai gigi itu bikin bingung. Belum juga bisa menyeimbangkan badan, eh sudah disuruh mikir ganti gigi. Begini ini bakal berujung panik. Karena sekarang udah ada motor matic, memang termudah belajar motor ya pakai motor matic. Cuma, jangan lupa juga belajar motor dengan gigi, karena itu penting juga sih kalau-kalau lagi di suatu case cuma ada motor gigi untuk dikendarai.

Baca juga:
Tips Melawan Trauma Berkendara Motor  
Prosedur dan Tata Cara  Memperpanjang SIM C [Malang]

Sekarang sudah bisa was-wus naik motor. Saya mau berbagi nih, supaya belajar motor bisa sukses, ini tipsnya:
  • Niat
Pastilah harus ada niat sendiri. Apalah arti Mario Teguh bisikin di telingamu, jika tidak ada niat dari hati *uhuk. Niat awal memang sih sederhana: pengen bisa pergi ke mana-mana tanpa perlu merepotkan orang lain dan demi kepraktisan dan efisiensi semata. Mengingat harga angkot di Malang semakin tidak manusiawi.
  • Nekat dan Berani
Belajar naik motor, ya pasti jatuh. Saya udah 3 kali jatuh terjengkang di jalanan. Tapi jangan kapok yaaa … ;) Abis jatuh biasanya justru jadi lebih pintar dan mawas diri. Kalau di awal ngerasa takut, wajar kok. Bayangkan aja rasanya kalau udah lancar motoran sendiri, wuih, bisa bebas mau kabur ke mana aja hahaha …
  • Safety
Wajib harus pakai helm, jaket dan celana panjang. Lebih baik lagi pakai sepatu tertutup kalau-kalau jatuh kaki nggak ikut terluka parah. Nah, ini kadang sering dilupakan. Nggak Cuma yang belajar motor lho yang musti safe, yang ngajarin juga harus pakai perlengkapan ‘perang’ lengkap.
  • Apa yang pertama kali dipelajari?
Menyeimbangkan motor dan badan, belajar mengerem yang halus, mengendalikan gas, belajar haluan. Ini dulu wajib bisa sebelum melaju di jalanan yang ramai.
  • Punya motor sendiri
Kalau punya rejeki dan mampu, punya motor sendiri akan membuat kita merasa lebih secure untuk belajar motor. Saya dan teman saya sudah membuktikannya, karena kalau pakai motor orang lain kita akan cenderung double was-wasnya: takut jatuh, takut ditabrak dan takut terjadi apa-apa dengan motor pinjaman.

Motor matic pun sekarang harganya terjangkau dan punya fitur-fitur yang canggih dan nyaman. Misalnya Yamaha Mio Z. Yamaha Mio Z ini dilengkapi fitur-fitur yang cocok banget buat kamu pengendara motor pemula lho, soalnya:

Dilengkapi teknologi Blue Core

Motor yang dilengkapi teknologi ini sudah pasti lebih bertenaga, minim gesekan dan kabar gembiranya adalah … hemat BBM sampai 50%! Horeee~ bisa beli lipstick baru hahaha …

Multi Function Key

Sistem 3 in 1 multi function key-nya Yamaha Mio Z akan mempermudah pengendaranya untuk menyalakan motor, membuka bagasi dan mengunci stang motor. Tinggal klak-klik dari satu kunci. Nggak ada lagi deh drama kunci ketinggalan di dalam bagasi karena lupa abis buka bagasi *siapa yang pernah? Ngacuuung~*

Ban Lebar

yamaha mio z
Ukuran ban depan 80/80-14M/C (43P) dan ban belakang 100/70-14M/C (51P). Tau nggak kalau ban lebar itu akan membuat lebih stabil saat motor dikendarai. Apalagi kalau berboncengan. Biasanya kalau belajar motor ‘kan membonceng yang ngajarin tuh, nah dengan fitur ini kamu nggak perlu was-was bakal jatuh.

Bagasi Luas dan Lega

Nah, ini penting juga lho karena bagasi yang luas akan mempermudah kita menyimpan barang-barang yang diperlukan. misalnya jas hujan dan sandal jepit. Selain itu, bisa menampung juga tas make up, jaket, masker bahkan baju ganti. Boleh motoran, tapi penampilan juga harus secantik burung merak yang congkak dong :))

Eco Indicator

yamaha mio z

Nah dengan eco indikator yang disematkan di speedometer akan menyala pada rentang kecepatan tertentu (20 sampai 60 km/jam) yang dianggap sebagai rentang kecepatan paling stabil. So, selain efisien dan performa lebih baik, motor akan terpantau konsumsi bahan bakarnya. Sebetulnya sih, dengan indikator ini, pengendara akan lebih aman karena sebetulnya rentang 20 sampai 60 km/jam adalah rentangan kecepatan aman berkendara di jalan. Penting banget nih buat pemula!


Eh, jangan lupa, kalau ke pas lagi ke dealer Yamaha cari-cari motor pilihan, foto dulu doooong dengan standee banner Rossi dan Lorenzo. Foto yang paling keren ya, karena kamu berkesempatan mendapatkan total 10 paket eksklusif nonton MotoGP di corporate suite paddock. Kompetisi foto ini akan dimulai pada 30 April – 31 Juli 2016. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi di www.yamaha-motor.co.id dan www.zagoansuper.com

Nah, kalau sudah memilih motor jagoan kamu, kamu bisa mulai belajar motor deh. Yang terpenting adalah berkendara dengan aman dan nyaman ya. Lengkapi dahulu semua surat-surat yang diperlukan dan jangan gegabah di jalan. Kalau ini pengalaman saya, pengalaman belajar motor pertama kali kamu seperti apa sih?

17 comments:

  1. saya pertama kali belajar motor naik VESPA mbak. huahahaha....gak ada yang ngalahin deh. kelas 3 SMP kalo ga salah. adanya vespa milik ibu.

    kopling dan gigi di tangan kiri, gas di tangan kanan, rem di kaki kanan. itu sela jari antara jempol sama telunjuk kiri sampe kecubit-cubit karena rada kejepit pas ganti gigi.

    ga bisa-bisa. ga lulus-lulus. tapi akhirnya lulus juga karena terpaksa. bapaknya sahabat saya meninggal. ibu menyuruh saya antar makanan ke rumah duka. jadilah, bismillaah... eh... bisaaa....bisaaa.... alhamdulillaah.

    sejak itu berani ke mana-mana bahkan sampe ke sekolah pas klas 1 SMA.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren amat sih Mak belajarnya naik vespa hahaha padahal vespa itu berat lho, nyeimbanginnya juga PR itu :))

      Delete
  2. aku samapi sekaarng gak bisa naik motor takut, krn yg pertama kali ngajarin bapakku. Galak jadi aku menjadi ragu2. Adik2ku belajar naik motor sama teman2nya paad bisa semua. makanya anakku aku suruh belajar naik motor sama temannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang memang diajarin sama orang tua itu agak susah Mak, kalau kata alm. Papa, beliau takut ngajarin saya karena khawatir-an, jangan jangan gini gitu .. lebih enak diajarin teman hehehe

      Delete
  3. motorku Yamaha juga nih, ke delaer buat moto ah :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ayuuuk Mak, foto yang paling kece yaaa ^^

      Delete
  4. Heheehe sama aku dulu beberapa lupa ninggal kunci di dalam bagasi pas isi bensin. untung petugas pomnya mau bantu bukain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu PR banget ya Mas, saya sekarang kalau abis buka bagasi langsung tancepin ke tempat semula. Trauma!

      Delete
  5. so far aku sudah agak lama meninggalkan pilihan yamaha karena masalah posisi duduk yang kurang nyaman dari tipe2 motornya. apalagi waktu dia berpindah memproduksi matic. pundak terasa sakit setiap pegang matic. tapi memang, teknologi motor2 barunya bikin ngiler.

    ReplyDelete
  6. aku sampai sekarang belum berani naik motor mak...takut aja gitu. Sekarang banyak ibu-ibu yang sudah berani naik motor kemana-mana, bahkan sampai ada meme-nya kan saya jadi merasa tersaingi nih sekarang...hehehehehe..harrus belajar nih, biar gak kalah sama ibu-ibu :-)

    ReplyDelete
  7. Aku pertama kali belajar naik motor pas kuliah, pake motor gigi eh berani. Trus pake motor sepupu malah nabrak pot gede jadi abis itu trauma naik motor. Nggak lama belajar naik motor matic, gampang sih tapi belajarnya di Jakarta yang mana kendaraan serobot sana sini serampangan. Alhasil malah jadi takut sendiri dan sampai sekarang malah nggak berani naik motor. Wis lah dibonceng ae enak, haha.

    ReplyDelete
  8. Saiyaaa...belum bisa naik motor hihihi...kemana-mana gowes, kalo nggak gowes ya naik dokar...

    ReplyDelete
  9. emang modal nekat itu bikin cepet bisa naik motor.. inget bgt waktu mau bikin SIM, pdhl cuma nganterin temen, ikutan bikin, pdhl blm pernah naik motor, pas dites eh bisa melaju :D

    ReplyDelete
  10. dulu belajar pake motor manual, jaman2nya belum produksi motor matic (ketauan deh umurnya ahhaha) trus begitu suatu saat coba motor matic, langsung wasweswooos aja gitu, kaya mau nubruk2in semua orang :D

    karna 'kemudahan'nya memang yg membawa matic lebih cenderung ingin ngebut aja. apalagi ditambah plusplus seperti yang diceritain ini, jadi pingiiiin

    ReplyDelete
  11. "Punya motor sendiri"

    Bener banget, kakakku latian pake punya sepupu dan jatoh, you can imagine the stares my cousin gave her -.-

    ReplyDelete
  12. Kalo ngak punya motor gimana kak ???
    Please kirimin yaaaa

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)