Cerita Antara Aku, GPS dan Penduduk Sekitar

3:11:00 PM

This is a slice of my life

Cerita 1: Nyasar masuk teras kost-kostan cewek 


GPS, google, google maps, menggunakan GPS, cara install GPS
Image from Pixabay

Waktu ke Jogja kemarin, aku 'kan pergi sama Agatha dari daerah Malioboro ke daerah Sleman, Condong Catur sana. Aku memang agak ndeso sih ya, jadi aku pengen tahu UGM itu bentuknya kayak gimana hahaha ..  Berhubung Agatha kuliah di sana dan sudah beberapa bulan di Jogja, asumsinya dia pasti sudah cukup paham lah sama jalanan Jogja.

Setelah makan dulu di Pempek Ny. Kamto, kami mulai membuka Google Maps. Sudah cukup malam sih, sekitaran jam 20.00 dan agak gerimis. Kalau ngeliat dari Google Maps, daerah Ring Road Utara/Selatan itu sekitar 30-40 menitan. Hmm, mayan juga ya bokong kira-kira bisa rata mulus lah.

Sekalian ke daerah Sleman, Agatha menggebu-gebu ngajak ke Wedang Blangkon, cerita tentang Wedang Blangkon kutulis di sini. "Kamu ngerti tempat e tah?" Aku tanya ke Agatha. Secara bok, kalo nyasar ini bukan kota sendiri, nyasar ya abis lah ilang dua-duanya. "Gak ngerti seh, Mbak, digoleki ae," gitu katanya Agatha. Yodah, aku manut sambil pegang HP yang GPSnya nyala, dibonceng Agatha.

Jadi ya, ada sebuah rahasia kecil, bahwanya aku selalu bingung sama yang namanya baca peta. Sekalipun itu GPS yang direction-nya on, teteup bingung. Jadilah yang harusnya belok saat ini juga, saya bisa mengasumsikannya beloknya masih di depan :)) Sampai pada suatu ketika ...

Winda: "Gath, Gath, iku ngarepan menggok kiri yo." (Gath, itu di depan belok kiri ya.) Soalnya di GPS katanya beberapa meter lagi, belok kiri.
Agatha: "Hmm, temenan a Mbak? Kok sepi ngono ya dalan e?" (Hmm, beneran Mbak? Kok sepi gitu ya jalannya?)
Winda: "Iyo ii, jarene GPS-e menggok kiri kok." (Iya tuh, kata GPS belok kiri kok.)

Agatha ngikut aja sih. Kami belok ke jalan yang agak menurun, belok ke kiri. Ndilalah, kok ada tulisan, "Keluar-masuk pintu ditutup" ?

HEMMMM, NYASAR MASUK TERAS KOST-KOSTAN CEWEK! -__________-

Ya kaleee dicariin jalan tembusan masak nerobos teras kost-kostan :)) *buang GPS*

Cerita 2: Kejebak di 'alas'


GPS, google, google maps, menggunakan GPS, cara install GPS
Image taken from Pixabay

Kalau kejadian yang kedua ini, tahun 2011-an, pas pergi sama temen-temen SMA, Dempoers. Kami jalan-jalan ke Gunung Kidul. Jadi Gunung Kidul itu perbatasan Kediri dan Blitar. Setelah main-main, rencananya kami mau ke Kediri lalu bablas Blitar langsung pulang ke Malang. Keperluannya cuma ... buat wisata kuliner :))

Nah, kalau menurut GPS si empunya mobil, Ivan, ada jalan yang bisa ditempuh yang lebih cepat daripada lewat jalan kota. GPS-nya Ivan ini benar-benar alat GPS ya, bukan yang di HP. Zaman itu mah HP-nya belum support GPS hahaha ... Jadi masih mengandalkan titik-titik koordinat buat nyari lokasi.

Berdasarkan GPS, katanya sih lewat pedesaan inih bakal lebih cepat. Yodah, naik mobil Tropper kesayangan Ivan, kami menempuh perjalanan. Makin lama kok jalannya masih desa, gak ada aspalan sama sekali. Hati mulai bimbang dan ragu, kalau ilang dimakan singa gimana? Yo gak mungkin lah ya, Sodara-sodara. Tentunya singanya bakal kumakan duluan. Bhay, soalnya laper.

"Van, van, yakin tah lewat sini?" tanyaku.
"Mmm .. GPS-e sih ngarah ke sini," jawab Ivan, nyodorin GPSnya. Waduh, aku juga gak bisa baca GPS model beginian.

Jadi posisi mobilnya sudah di jalan setapak. Kiri-kanan memang bukan jurang, tapi benar-benar alas gitu lo. Bisanya cuma maju, kalau mundur juga susah. Ukuran jalannya cuma sebadan mobil.

"Van, aku nanya orang ae ya! Jalan keluarnya ke desa mana?" Aku berinisiatif memecahkan masalah. Pas kebetulan ada Bapak-bapak di depan yang lagi mikul rumput sama pacul. "Pak, pak, mau tanya ini kalau jalan keluar ke arah Kediri, lewat mana ya? Jalan di depan bisa dilewati mobil?"

Ehhhh .. Si Bapak kayak bingung. Wah jangan-jangan gak paham Bahasa Indonesia ini, batinku dalam hati. Aku nyoba tanya pakai bahasa Jawa alus. Sok-sokan, padahal aku juga pas-pas-an bisa Jawa alusan. "Pak, tanglet nggih, desa xxx (aku lupa nama desanya) ten pundi nggih?" (Pak, tanya ya, desa xxx di mana ya?"

Si Bapak: "Waduh, tebih, Mbak. Sampeyan ngalor nah sampeyan mangke ketingal bla-bla-bla ... Ngidul mawon ..." (Wah jauh, Mbak. Mbaknya ke utara nah mbaknya nanti kalo ngeliat bla-bla-bla... Ke timur saja ..."
Saya : "..... ..... (roaming). Nggih Pak, matur nuwun nggih Pak."
Teman-teman di mobil menatapku penuh harap pas aku masuk lagi ke mobil. "Yo opo, Wind?"
"AKU GAK NGERTI REK NGALOR NGIDUL IKU NDI SEEE? TULUNG O NO AKUUUU ... :)) " *langsung curhat* (Aku gak ngerti, Gaes, utara-selatan itu di mana sih? Tolong donggg!)

Akhirnya kami bisa sampai ke Kediri dengan bertanya lagi ke orang lain, gak mengandalkan GPS lagi. Memang benar, GPS paling mantap itu adalah Guidance Penduduk Sekitar :')

Terimakasih GPS, bagaimana bisa kumempercayaimu lagi? :')

You Might Also Like

9 comment

  1. hahahahaha, akupun ga bisa baca peta mbak ;p.. apalagi pake gps mobil2 itu... eh, tapi kalo waze buatku amat sangat membantu loooh. even dia jauh lbh sukses meng-guide dibandingin google maps yg kdg suka salah ;D

    ReplyDelete
  2. haha ini gps nya yang salah atau orangnya ya? :P

    ReplyDelete
  3. Waah, saya juga pernah ngerasain kesasar gara-gara baca GPS. Memang paling akurat itu, nanya orang sekitar. Soalnya GPS kadang telat, alias loading.

    ReplyDelete
  4. wah..kayanya mendingan tanya.. gak bisa aku liat gps.., karena di gps gak ada bilang sekian meter lagi ..

    ReplyDelete
  5. Sma y kbanyakan nanya org d jln ktimbang liat pgs

    ReplyDelete
  6. Aku pernah kok ngandelin GPS pas mau ke RS Bersalin buat janji USG. Berhasil kok. Ketemu! Tapi sebelum ketemu yaa masih nanya penduduk sekitar sih. Hahaha ...

    ReplyDelete
  7. kayaknya ga pelu google maps deh. Lebih penting google translate bahasa jawa hahahahahaha...

    ReplyDelete
  8. Eh katanya wanita emang nggak bisa baca peta lho. Aku juga nggak bisa baca peta. Ini juga yang sering bikin aku dan suami ribut soal maps kalo lagi jalan-jalan, hihi.

    ReplyDelete
  9. guidance penduduk sekitar... hahahahahahahha... Tapi nanya2 sm penduduk sekitar kan mesti tahu bahasanya juga loh... kl yg nanya sm yg ditanya gak saling nyambung, selesai deh idup

    ReplyDelete

The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)

Popular Posts

Blog Archive

Google+ Followers

Part of

Warung Blogger
Blogger Perempuan

Voucher Diskon 15% Zalora Indonesia

Voucher Diskon 15% Zalora Indonesia
Diskon 15% Zalora Indonesia