Life Before 30: Milikilah Kesibukanmu dan Dunia Yang Ingin Kamu Bangun

1:59:00 PM

Menurut 'pakem'nya, seseorang sudah sah disebut dewasa itu ditandai dengan sudah tidak lagi kebingungan atau galau dengan jati dirinya. Sudah punya kemandirian dan tujuan yang jelas mau dibawa ke mana kehidupannya.

Paling nggak, itu yang sering saya baca di artikel-artikel yang tersebar di lifehack.org atau medium.com. Tapi namanya kehidupan tak selalu berjalan semulus scrolling down smartphone RAM 3 GB ya, tentu saja ada anomali-anomali di sekitar kita (kalau boleh dibilang seperti itu).

Yah, bolehlah dibilang saya orang yang visioner, sukanya memandang ke depan jauh sampai kadang kesandung-sandung soalnya gak lihat ada batu di depan mata. Di sisi lain, orang yang hingga usia pertengahan 20-annya, masih gak punya gambaran utuh tentang apa yang mau dicapainya. Sekecil-kecilnya perkara mengisi kesibukannya dengan hal-hal yang 'menutrisi' jiwanya gitu lho.

Beberapa kali saya duduk manis mendengarkan cerita-cerita pasangan yang risih satu sama kali karena merasa pasangannya gak bisa mandiri atau terlalu ngintili. "Tidak bisa hidup tanpamu," itu bukan sekedar kalimat picisan yang ndangdut semata, tetapi banyak pasangan yang seperti ini (ternyata, I just realized).

Bersama-sama dengan pasangan setiap waktu, memang menyenangkan bisa seperti itu ya. Bisa terlibat dalam kegiatan pasangan dan mengenal teman-teman atau bersama siapa ia melakukan aktivitasnya, senang dan gak bikin was-was ya. Tapi, beda perkara kalau ngintili kemanapun pasangannya pergi sementara ada kesan tidak kerasan saat berada dalam aktivitas pasangannya. Entah itu ngomel, merajuk bahkan sepanjang acara gak bisa mingle dengan sekitarnya. Kalau kata teman saya, kayak ingus yang nempel dan gak bisa dipeper-peperin di bawah sofa, nempel mulu :))

Pernah, suatu hari seseorang yang merasa desperado why don't you come to my senses  alias desperate bertanya ke saya, gimana caranya mencarikan kesibukan pasangannya supaya punya 'kehidupan' sendiri. Yah, kira-kira hal-hal ini bisa menyibukkan seseorang, tanpa membuatnya jadi merasa terbebani, bosan atau justru merasa 'sengaja dibuang karena pacarku gak mau aku ngikut dengannya lagi'.

Belajar Hand-crafting


Image taken from pixabay.com
Menjahit, merajut, membuat kerajinan tangan atau sekarang lagi ngetren membuat lettering itu menyenangkan lho. Banyak yang awalnya iseng, malah jadi ladang rejeki karena handcrafting yang dilakoninya.

Memasak


Photo by Winda Carmelita

Nah, kalau ini sih menurut saya bukan cuma dominasi perempuan saja ya, karena bisa memasak itu salah satu life-skill yang harus dipunyai semua orang, IMO. Kalau memang suka eksperimen di dapur, memasak itu jadi hal yang super membahagiakan, menantang dan .... pastinya menyibukkan (soalnya setelah itu kudu bebersih dapur yang kayak kapal pecah ahhahaha). Belajar masak makanan rumahan atau yang bisa dijual lagi, lumayan hitung-hitung nambah pengalaman dan pemasukan.

Berolahraga

Olahraga bisa jadi kesibukan sendiri lho. Kalau kebetulan pasanganmu punya banyak waktu luang, dia bisa mencoba olahraga-olahraga yang basicnya ketemu banyak orang, kayak zumba gitu. Di sana akan bertemu banyak teman yang satu interest dengannya.

Berkomunitas


Ketemunya cuma di blog, eh akhirnya ketemu beneran sama Emak-emak ini | Photo by Q-Chan
Berkomunitas memang gak semua orang menyukainya. Ada yang beralasan gak suka ketemuan sama banyak orang. Tapi ada kok komunitas-komunitas di dunia maya yang membuat kita punya banyak teman dan kesibukan, yang memacu diri. Misalnya, ikutan komunitas blogger.

Do everything that makes you feel content


Angkat gitar, jreeng! | Image taken by Zeruya Anggraita
Saya sih percaya setiap orang itu pasti punya minat dan hobi. Gak mungkin gak punya, kalau nggak punya minat dan hobi mah gak bisa hidup. Dari hal sederhana, misalnya, suka nonton film drama Korea. Tulis sinopsis ceritanya di blog. Percaya gak percaya nih, traffic review film drama Korea ini gede lho. Atau hal-hal yang membuat hidup seseorang jadi begitu content, seperti meditasi, yoga, melakukan charity dan kegiatan sosial. Do everything that makes you feel content. Jadi, saat kalian bertemu, kalian akan membuat waktu bertemu itu menjadi begitu berharga dan banyak yang bisa diceritakan.


Milikilah kesibukanmu sendiri, milikilah dunia yang ingin kamu bangun. 

Orang-orang yang sibuk membangun dirinya, biasanya gak mudah risau terhadap lingkungan sekitarnya. Pasangan memang bagian dari dunia kita, tapi bukan berarti dia poros kehidupan kita. Toh sebelum bertemu dengannya, tiap orang punya kehidupan dan kesibukannya masing-masing 'kan? :)

Butuh kesibukan, bisa colek saya, nanti saya sibukin :)) *apa sih Wind*

You Might Also Like

10 comment

The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)

Popular Posts

Blog Archive

Google+ Followers

Part of

Warung Blogger
Blogger Perempuan

Voucher Diskon 15% Zalora Indonesia

Voucher Diskon 15% Zalora Indonesia
Diskon 15% Zalora Indonesia