Friday, April 21, 2017

Sataychan, Sate Yang Bikin Mencak-Mencak

Kalau urusan makanan pedas, mungkin saya bukan ahlinya. Suka pedas sih, tapi nggak sampai yang menggilai, kayak teman saya, Mbak Nengbiker. Ukuran pedas buat saya sewajarnya, supaya rasa makanan lebih 'naik' aja, nggak berasa kaya makan jamu ((MAKAN JAMU)).

Tapi, ada saatnya saya benar-benar pengen coba kuliner pedas. Salah satunya adalah Warung Pedas Tangkilsari. Apa daya, banyak yang kadung tobat karena kepedasannya dan jauhnya dari Malang kota, makanya nggak mau diajak lagi ke sana. Apalagi itu Swedho dan Doyok dari Malangkuliner yang udah berangkat duluan, padahal janjiannya ke sana barengan dari tahun 2016 *nyalahin orang :)). 

Karena Tangkilsari belum terlaksana, saya cari-cari lagi referensi kuliner yang pedas, yang sekiranya bisa memuaskan keinginan saya untuk mengadu pedasnya sambal sama pedesnya omongan saya. Eh, dari beberapa waktu yang lalu 'kan ramai tuh sate Taichan ya, tapi saya belum nyoba. Padahal sempat ke Jakarta, kok nggak kepikir buat nyobain pionir Taichan yang di Senayan itu. Yawislah, saya coba yang di Malang aja walaupun bukan yang asli hehehe ..

Akhirnya, kemarin saya barengan sama Intan yang diimpor sejenak dari Jakarta ke Malang, ngendon di Sataychan, Jalan Besar Ijen, Malang. Ada beberapa pilihan sate berbahan dasar ayam yang ditawarkan di sini, antara lain Sataychan daging ayam, sate usus, sate kulit, sate telur puyuh dan sate cumi.

taichan, sate taichan, tai chan, sataychan, resep tai chan, resep taichan, resep sate, sate ayam, sambal ulek bawang, sambal bawang, resep sambal bawang, sataychan malang
Sate usus | Image taken by Winda Carmelita
Sataychan ini sederhana aja sih sebetulnya. Daging-dagingan dan jerohan tadi dibakar di atas arang. Kalau biasanya sate identik sama bumbu kacang, Sataychan (dan sate Taichan-Taichan-an lainnya) dilumuri dengan sambal ulekan yang ... pedasnya sumpah bikin mencak-mencak. Meskipun sudah dimakan sama lontong, yang mana asumsi awal saya, "Alaah, sambalnya cuma segini sama lontong pula, paling ya nggak pedes." Eh, begitu dimakan di tusukan ketiga, lidah saya sudah mulai joget-joget :|

Parahnya ya Sataychan ini semakin mau habis, pedasnya semakin menjadi-jadi (yaiyalah) tapi beberapa saat setelah suapan terakhir ... lho eh, pedasnya hilang dan berganti dengan ... "Yaampun, aku pengen nambah lagi T________T" 

Padahal ya rasanya cuma kayak daging ayam dan jerohan dibumbuin garam, dibakar trus dimakan sama sambal ulek bawang. Udah gitu aja. Dibilang enak, ya enak, tapi nggak yang uenaaaaaak banget gitu.

taichan, sate taichan, tai chan, sataychan, resep tai chan, resep taichan, resep sate, sate ayam, sambal ulek bawang, sambal bawang, resep sambal bawang, sataychan malang
Sataychan daging ayam | Image taken by Winda Carmelita
Barengan sama Sataychan, minumnya bisa pesan di Kopilogi yang terletak dalam satu area. Kemarin pertama kalinya sih saya duduk-duduk agak lama di Sataychan ini sambil menunggu teman-teman yang datangnya gantian macam orang besuk aja. Sebetulnya sih suasananya enak, berasa kayak di Warung Tenda tahun 2000-an. Cuma yang agak ganggu adalah pilihan playlist lagunya yang ndak menghibur sama sekali karena volumenya dikencengin. Begitu lagu yang diputar dari speaker dimatiin, eh datanglah pengamen lagu koplo yang nggak kalah berisiknya. Udah makanannya pedas, suasananya berisik. Komplitlah memicu adrenalin buat banting piring ahahhaah ... Saya dan teman yang duduk berdua berhadap-hadapan aja ngobrolnya sampai agak berteriak. Haus, Ibu-ibu ... Wassalam, luar biasa ~

Nah, melihat harganya, kayaknya saya bakal bikin sendiri deh macam sate-satean model begini. 'Kan modalnya cuma beli dada ayam sama bikin sambal bawang. Eh tapi mikir lagi sih, bakarnya gimana. Maklum pernah kejadian kayak gini:
Mama: (bakar-bakarin ayam bumbu rujak di dapur)Tetangga: Bu Freddy, Bu Freddy !!
Mama: Ya, Bu, ada apa?
Tetangga: (wajahnya panik ) Oalah, Bu, saya kira ada kebakaran lho, kok asapnya kemana-mana
Yak, sejak saat itu kami sekeluarga nggak pernah lagi bikin makanan yang dibakar-bakar daripada dihujat tetangga :))

Jadi kesimpulannya, apa ada rumah yang bersedia 'dibakarin'? Nanti saya yang bikin satenya deh!

Sataychan
Jalan Besar Ijen, Malang
Harga: Rp. 2.000 - Rp. 18.000
Jam buka: mulai jam 18.00
Instagram: http://www.instagram.com/sataychan

6 comments:

  1. buat selingan sate-sate yang pake bumbu kacang, bolehlah ini model taichan dicoba. tapi karena pedesnya lebih naudzubillah, aku mundur dari pencobaan taichan2an lainnya. daripada reload asuransi lagi...

    ReplyDelete
  2. sate taichan ini kayaknya heits bgt.. dimana2 sekarang ada, tapi aku malah blm pernah nyoba, takut diare abis makan soalnya lagi ngga enak perut :D

    ReplyDelete
  3. hahahha bener banget tuh, makan pedes, musik ga asik, pengamen yang berkesan ala penodong bikin emosi.. Apalagi kalo makanannya telat dateng dan PMS, tebalikin meja aja~ sate taichan lagi populer banget ya, karena aku cinta mati sama bumbu kacang jadi ga tertarik nyoba hehe

    suika-lovers.com

    ReplyDelete
  4. Jadi laper liat sate pagi-pagi

    ReplyDelete
  5. asli mesti pedes bgt..nyerah kalau sama makanan pedas gt, perut dah gak kuat

    ReplyDelete
  6. Cabenyaaa.... pantesan bikin mencak-mencak. Hehehe....

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)