Wednesday, August 24, 2016

Anti-Ruwet dan Anti-Repot Dengan Aplikasi MyJNE

JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Aplikasi MyJNE | Image taken by Winda Carmelita
Sejak bekerja, rasanya badan saya sudah nempel senempel-nempelnya sama yang namanya smartphone dan komputer. Sepaket dengan itu, saya pun rasanya gelisah kalau nggak ada koneksi internet. Lha gimana, mulai dari pekerjaan, ngeblog, membuat konsep, baca buku, nonton film sampai urusan belanja dan pesan makanan, semua dilakukan menggunakan internet, melalui smartphone dan komputer.

Bukannya malas sih (tapi iya, karena malas sih sebenarnya hahaha ... ), tapi sejak akrab dengan dunia digital, saya merasa hidup jadi lebih simpel hanya dengan satu klik di genggaman.  Tinggal duduk manis, kemudian ada kurir ketok pintu rumah, barang diantar deh! Berasa dikasih surprise tiap hari, padahal barangnya juga kita-kita yang beli sendiri. Delusi banget ya :))

Tapi, beberapa waktu yang lalu, saya kesel juga sih perkara belanja online dan pengiriman barang ini. Jadi ceritanya, saya lagi butuh beli gorilla pod. Searching-searching, eh ... ada juga yang jual dengan harga yang murah. Langsung saya mengorder deh. Gak lama, setelah transfer, saya dapat notifikasi kalau barang sudah siap dikirim. Asik! Paling 2-3 hari nyampai lah, wong dari Jakarta-Malang aja kok ..

2, 3, 5, 7, 10 hari ... barang saya gak datang-datang. Sampai hari ke-5 sih saya maklum, mungkin ada keterlambatan sedikit dari jasa pengirimannya. Tapi 10 hari gak sampai-sampai? Hmmm, mana saya butuh banget, gorilla podnya mau dipakai buat keperluan shooting. Saya miss banget nanyain nomor resinya karena abis order lalu saya keluar kota dan sibuk sendiri. Duh! Langsung saya ambil HP dan kontak sellernya.
W (Winda): "Mas, gorilla pod atas nama Winda Carmelita, Malang, nomor ordernya xxxxx, kok belum sampai ya?"
S (Seller): "Ditunggu dulu ya, Mbak, saya cek ..." (Nggak lama kemudian) "Mbak, barangnya sudah dikirim sejak 10 hari yang lalu .."
W: "Tapi di saya belum sampai Mas. Gimana sebaiknya ya? Saya minta nomor resinya deh, Mas."

Setelah diberi nomor resi, saya cek di web. Biasanya sih, asumsi saya, online shop-online shop pakai JNE buat pengiriman paketnya. Eh, tapi kok saya cek di webnya JNE kok gak ada. Aduh, mulai panik dong ... Mulai lebay, tepatnya :)) Saya kontak lagi lah itu sellernya.
W: "Mas, dikirimnya pakai pengiriman apa ya? JNE? Saya cek resinya di web kok nggak kelacak ..."
S : "Wah, bukan, Mbak, pakai xxxx ..."

xxx adalah nama jasa pengiriman yang mana saya belum pernah dengar sebelumnya. Pun teman-teman saya juga. Ngok. Kusut abis ini masalah deh ... Kira-kira kekesalan saya udah kayak gini nih:



Akhirnya, saya minta refund itu barang yang sudah bayar dan ... sudahlah, gak paham lagi barangnya nyasar ke mana. Saya order gorilla pod lagi di seller yang lain dan meminta seller untuk kirim pakai JNE yang YES (Yakin Esok Sampai) soalnya udah mepet banget, keburu dipakai.

Uangnya balik sih. Memang bukan barang besar dan harganya gak seberapa. Tapi sebelnya itu lho ... Kalau ada kejadian seperti ini memang bakal repot di seller dan buyernya. Makanya, kalau saya sih kirim barang sudah terbiasa pakai jasa JNE. Pasti sampai dengan aman, tepat di depan rumah. Meskipun gak ada orang di rumah, barang pun gak sembarangan diterimakan ke orang lain. Dikasih notes kalau pemilik rumah tidak berada di tempat dan kita diberi opsi: barang diantar atau diambil sendiri ke kantor pusat. Nggak khawatir barangnya hilang deh.


Eh, tapi sekarang kalau berkirim-kirim barang pakai JNE, gak perlu lagi repot-repot buka PC atau laptop lho buat melacak keberadaan paketan kita. Tanggal 10 Agustus 2016 kemarin, saya diundang buat ngobrol-ngobrol seru bareng team JNE di acara #KopdarMyJNE bareng blogger-blogger Malang. Di acara itu, saya baru tahu kalau JNE punya sebuah aplikasi mobile phone yang diberi nama MyJNE.




Sebagai anak yang hidupnya banyak berenang di dunia digital, saya merasa belum seutuhnya jadi manusia yang digital-savvy soalnya masih ngandelin web buat mengecek paket yang saya kirim, maupun dikirim ke saya. Kurang praktis, Bu! Repot amat hidup kamu, Wind? :)) Begitu tahu JNE punya aplikasi di Android, saya langsung download deh~ Saya gak mau lagi kejadian barang raib terjadi lagi. Bikin ruwet dan repot soalnya.

Begitu terinstall, saya penasaran banget langsung cobain fitur-fiturnya saking excitednya. Meskipun di awal-awal suka kebingungan sendiri, tapi begitu paham, rasanya gampang banget deh pakai aplikasi ini. Well, menurut saya, ada 5 hal yang menyenangkan dari aplikasi MyJNE ini.
  •  Aplikasinya Ringan Banget, Gak Makan Banyak Space di Smartphone

JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Apps myJNE ini ringan banget | Image taken by Winda Carmelita
Gak semua orang punya kapasitas smartphone yang mumpuni. Jujur nih, saya suka malas ngeinstall apps yang ukurannya besar. Apalagi bukan apps primer yang bakal setiap hari saya akses soalnya apps primer saya udah berat-berat di smartphone. Apps MyJNE ini beratnya cuma 7,3 MB. Makan space dikit banget dan sepengalaman saya pakai apps ini, nggak pernah nge-crash kok. Jadi gak usah deg-degan udah ngetik order atau nomor resi panjang-panjang, lalu appsnya maksa out *percayalah, ini sering terjadi di smartphone saya :') Sudah waktunya minta adek nih.
  • Tracking Resi dan Shipment Lebih Detil Daripada di Web pakai fitur tracking airwaybill dan MyShipment
JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Track resi pengiriman pakai fitur MyShipment | Image taken by Winda Carmelita

Urusan kirim-mengirim barang pasti nggak asing dengan yang namanya Nomor Resi Pengiriman atau Air Way Bill. Nomor resi ini jadi hal sangat penting, bisa menimbulkan perang dunia kesekian antara pengirim dan penerima barang. Pasalnya, nomor yang kode-kodenya naujubilah panjang dan acak ini adalah kode yang digunakan untuk melacak keberadaan paket kita. Seperti yang sudah saya ceritain di atas, nggak ada nomor resi atau nomor resi gak kelacak, berarti ada sesuatu yang gak beres dengan paket yang kita kirim.

Untungnya, di fitur MyShipment-nya MyJNE ini kita bisa tracking air way bill dengan super-duper-detil. Kalau biasanya di web-nya cuma tertera lokasi terakhir, nah tracking air way bill di MyJNE ini lebih jelas. Bisa ketahuan perjalanan barang kita, dari pertama kali dikirim, lagi transit di mana, hingga sampainya di tangan kita. Nah kalau kayak begini, antara pengirim dan penerima paket gak akan salah paham dan gontok-gontokan lagi deh. Bisa ketahuan jelas jika ada yang gak beres ada di mananya. Puji Tuhan, satu penyebab perang dunia bisa diminimalisir :')

Untuk melacak status barang, ada dua cara. Pertama, masukkan nomor resi kemudian tekan 'Search'. Cara yang kedua, buat yang matanya mulai siwer kayak saya, klik saja ikon kamera kemudian scan kode barcode yang tertera di resinya. Kalau saya sih lebih pilih opsi kedua, soalnya masukin 16 digit kombinasi angka dan huruf resi itu suka bikin frustrasi sendiri deh ...

Nah, buat yang rutin memakai jasa pengiriman JNE, kamu harus coba fitur MyShipment deh. Pakai fitur ini, kamu nggak perlu lagi repot mengetik ulang tiap satu per satu nomor resi karena bisa status pengirimanmu beserta resinya sudah tersimpan langsung. Nyenengin banget!


  • Mengecek Tarif Pengiriman Lebih Akurat dengan MyTariff
 
JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Ngecek tarif makin gampang dong | Image taken by Winda Carmelita
Udah untungnya gak seberapa, ternyata harus nombok karena salah ngitung tarif. Saya pernah kayak gini nih waktu dulu pernah bikin usaha kecil-kecilan. Gigit jari deh, cuma karena salah memperhitungkan berat dan volume paket yang dikirim ke Jakarta. Kalau pakai fitur MyTariff ini nggak akan salah hitung deh. Tinggal masukkan tujuan pengiriman kemudian panjang, lebar dan tinggi paket yang akan dikirimkan. Klik tanda centang. Langsung deh keluar perkiraan biaya dari 3 jenis layanan JNE, yaitu OKE, REG, YES beserta estimasi kedatangannya. Menurut saya, ini ngebantu banget buat kamu yang punya usaha online shop lho, karena kamu bisa ngecek tarif dengan mudah, akurat dan gak repot karena gak harus buka web terlebih dahulu. Superb!
  • Cari tahu di mana kantor JNE terdekat dengan fitur JNE Nearby
 
JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Di mana ya letak kantor JNE terdekat? | Image taken by Winda Carmelita
Paket udah dikemas rapi, terus ... eh, baru sadar ... kantor JNE paling deket rumah di mana ya? PR banget 'kan kalau harus Googling atau malah menelusuri jalanan kota dulu buat cari kantor JNE. Nah, di apps MyJNE ini sudah ada fitur JNE Nearby. Kita bisa cek di mana kantor cabang JNE yang terdekat dengan lokasi kita saat itu. Pokoknya, tinggal nyalain GPS. Nantinya secara otomatis akan muncul ikon di lokasi-lokasi kantor cabang terdekat. 

Buat Winda Carmelita ini perlu banget lah. Soalnya saya suka takut kalo disuruh ke suatu tempat yang saya harus nyari tempatnya dulu. Hmm, meski sudah pakai Google Maps, saya suka takut aja sih. Alhasil, pernah kirim barang dari JNE di Bunul (kantor pusatnya) soalnya satu-satunya kantor JNE yang saya tahu di sana. Padahal ih, rumah saya 8 km jauhnya dari Bunul dan di deket rumah juga ada. Ini kisah nyata lho, Teman-teman :)

  • Gak usah takut ditipu seller abal-abal. Pakai aja fitur MyCOD!
JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Cash On Delivery langsung antara seller-buyer pakai MyCOD | Image taken by Winda Carmelita
Ada gak sih yang masih khawatir sama transaksi jual-beli online? Biasanya sih takut uang yang ditransfer nyantol. Nah, cuma MyJNE yang punya fitur MyCOD. Jadi, pembeli baru akan membayar ke rider (sebutan bagi kurir JNE) setelah barang diterimanya. Rider pun akan meneruskan ke penjual setelah menerima uang dari pembeli. Untuk bisa menggunakan layanan fitur ini, antara pembeli dan penjual harus sama-sama sudah menginstall apps MyJNE dan teregistrasi ya. Jangan lupa, kalau mau order barang pakai MyCOD, top up lah dulu 'uang' di virtual account ya. 

Alur pengiriman barang makin gampang dengan MyJNE

Sejak ada MyJNE kirim barang bisa diperhitungkan dari rumah. Lebih gampang, hemat waktu dan tenaga pula. Biar lebih jelasnya, bisa cek infografis ini:
 
JNE, tarif JNE, lokasi JNE, myJNE, aplikasi android
Udah gak bingung kan? | Infographic created by Winda Carmelita
Sayangnya nih, saya belum bisa merasakan manfaat maksimal dari MyJNE. Padahal fitur-fitur lainnya sudah oke banget lho.

  • Fitur JNE Nearby gak kelacak di daerah saya
Waktu coba JNE Nearby di kantor, ternyata nggak bisa mendeteksi satupun kantor cabang di dekat kantor saya. Padahal setahu saya ada 2-3 kantor cabang di sekitaran kantor saya. Gak putus asa, saya coba lagi di rumah. Nyalain GPS dan hasilnya ... nihil. Wah, sayang banget. Kayaknya harus diupdate lagi nih location-nya supaya fitur ini bisa berguna maksimal :D
  • E-mail registration yang nyantol 
Saat mau mencoba fitur MyCOD, diharuskan login via e-mail terlebih dahulu. 1 menit, 5 menit, 10 menit ... e-mail konfirmasi gak kunjung muncul di inbox Hotmail saya. Saya coba lagi registrasi pakai e-mail berbeda, menggunakan Gmail. Eh, langsung muncul notifikasinya. Sampai sekarang, e-mail konfirmasi yang di Hotmail nggak muncul tuh :)) Sepertinya nyantol nih ... Hmm, atau mungkin cuma saya ya yang mengalaminya?
But, overall, this apps is great!
  • Cocok banget buat pelaku UKM 
 Buat para pelaku UKM, adanya apps MyJNE yang on-the-go  seperti ini akan memangkas waktu dan tenaga yang lumayan lho. Mulai dari cek tarif, cek status transaksi sampai bisa memanfaatkan kurir melalui layanan MyCOD, semuanya bakal membantu para pelaku UKM agar lebih mudah berbisnis. Dengar-dengar sih dari acara #KopdarMyJNE, JNE memang punya misi untuk membantu UKM-UKM di Indonesia untuk lebih berkembang melalui aneka kemudahan layanan yang diberikan.
  • Cocok buat yang mengandalkan transaksi jual-beli online
Nggak cuma buat pelaku UKM, buat yang sering bertransaksi jual-beli online pun akan sangat praktis jika memakai apps MyJNE. Misalnya buat perusahaan yang sering mengadakan kuis dan mengirimkan hadiah-hadiah ke seluruh penjuru Indonesia, buat perorangan yang lebih memilih memangkas waktu belanja dengan mengandalkan jual beli online. Must have apps lah karena fiturnya yang multi fungsi.
  • Ada SMS dan e-mail notifikasi untuk setiap transaksi yang dibuat
Double notification di e-mail dan SMS | Image by Winda Carmelita

Meskipun sederhana, menurut saya fitur notifikasi penting banget ada. Kenapa? Karena kita nggak sewaktu-waktu membuka apps-apps yang ada di smartphone kita 'kan ... Dengan fitur double notification di SMS dan e-mail ini, sangat bermanfaat untuk pengingat. Kalau cuma di SMS, sering tenggelam. Kalau cuma di e-mail, sering keskip. Nah, kalau ada di dua-duanya, gak mungkin terlupa deh.
Eh, by the way, saya belum cerita ya, kalau karena #KopdarMyJNE dan install apps MyJNE ini saya jadi kenalan sama Joni. Taraaaaa ~ Ini lho si Joni yang udah bantuin hidup kita jadi lebih mudah. Si Joni adalah maskot dari JNE yang merupakan representasi rider-rider JNE. Makasih ya, Jon, udah bikin kita jadi nggak ruwet dan repot lagi :D *cubit manja*

Buat kamu yang tertarik mendownload aplikasi My JNE, kamu bisa mendownloadnya di Google Play Store. Sementara masih untuk pengguna Android. Semoga segera menyusul untuk pengguna iOS ya :D Nah, apa kamu sudah mencoba aplikasi MyJNE ini? Bagaimana pendapat kamu?
Click Here to Read MoreAnti-Ruwet dan Anti-Repot Dengan Aplikasi MyJNE

Tuesday, August 23, 2016

Pengen Liburan Ke Bandung, Ke Mana Ya?

Pagi tadi, saya iseng-iseng scrolling Instagram sambil sarapan. Gak sengaja ngelihat postingan seseorang di kolom 'Discovery' yang isinya adalah foto di Jalan Braga, Bandung. Sebagai orang yang kalau jalan-jalan ke luar kota lebih suka 'jalan' daripada naik kendaraan, saya kepincut gitu ngelihat foto Jalan Braga yang bersih dan ikonik banget.

Huh, sayangnya saya belum pernah sekalipun ke Bandung. Padahal konon udaranya gak jauh beda sama Malang. Suasana dan landmarknya pun hampir mirip. Ngeliat Jalan Braga, mungkin kalau di Malang mirip kayak Jalan Kayutangan yang jadi maskot kota ya? 

Baca dari berbagai sumber, ternyata sebutan kota kembang diprakarsai pertama kali di Jalan Braga yang panjangnya tak lebih dari 700 m ini . Di jalan ini pula berdiri bangunan dan ruko – ruko berarsitektur Hindia – Belanda. Sampai saat ini jalan tersebut tetap kental dengan gaya  Hindia – Belanda walaupun sudah banyak perbaikan. Di jalan ini juga kita bisa melewati Jalan Asia Afrika dan menyambangi Balai Kota. Saking unik dan bersejarahnya, kawasan bergaya kolonial ini menjadi incaran kaum muda – mudi untuk ngumpul bareng dan juga hunting foto. Asyik banget nampaknya yak ...

bandung, wisata bandung, kuliner bandung, kuliner khas bandung, jalan braga bandung
Sumber: lahiya.com
Saya pernah tuh diceritain sama teman baik saya yang kuliahnya di Bandung. Katanya, kalau ke suatu kota, belum sah kalau belum mampir ke alun-alunnya. Termasuk kalo ke Bandung, belum sah kalau belum ke alun – alun Kota Bandung yang tempatnya berada pas di depan Masjid Agung Bandung. Alun – alun kota kembang memiliki rumput sintetis yang membuat pengunjung bisa duduk bersantai bersama keluarga ataupun kerabat. Ini alun-alun yang dirombak sama Kang Emil jadi lebih taman keluarga yang nyaman itu lho ... Asli lah, kalau lihat rumput begini bawaannya pengen berguling-guling di kebun deh~ *gak usah dibayangkan lho ya x))

Kalau ingin melihat keindahan dari ketinggian, pengunjung bisa menaiki menara yang berada di sebelah utara dan selatan masjid. Menara utara bisa digunakan saat hari Sabtu&Minggu aja. Kalau hari Senin – Jumat yang dipakai adalah menara selatan. Untuk bisa sampai ke menara pengunjung harus membayar tiket masuk. yang harganya Rp 5.000 untuk dewasa dan Rp 3.000 untuk anak – anak. Menara ini cuma mampu menampung hingga 70 orang. Jadi kita gak bisa nongkrong lebih dari 15 menit berada di atas menara itu ya ...

Sumber : initempatwisata.com
Nah, gak cuma dua tempat itu. Saya juga tergoda banget pengen ke De'Ranch Bandung gara-gara ... lagi-lagi postingan orang-orang di Instagram. Kalau di Malang punya peternakan kuda Jalibar yang letaknya di Batu, di De'Ranch Bandung yang letaknya di Jalan Maribaya, Lembang ini kita juga bisa menunggang kuda kayak cowboy-cowboy gitu. Kalo ke sana mungkin saya bakal bawa si Archie, guitalele kesayangan. Biar kayak-kayak Bob Dylan gitu lo x)) *emang Bob Dylan naik kuda?*

Untuk dapat berkuda pengunjung harus merogoh kocek sebesar Rp 20.000. Selain itu, disini pengunjung juga dapat berkeliling menggunakan delman atau berlatih panahan. Sebelum menikmati itu semua, penggunjung harus membayar tiket masuk dengan harga Rp 5.000 yang nantinya dapat ditukarkan dengan minuman sesuai selera. Susu sama sosis bakar kalau nggak salah sih ...

Nah, salah satu obyek wisata Bandung yang sering banget diiming-iming sama teman saya, Putra, adalah  Wisata Kawah Putih Bandung di Ciwidey. atau lebih sering disebut Kawah Putih Ciwidey. Namanya kawah putih, karena tanah sekitaran lokasi ini berwarna putih, bahkan air danaupun berwarna putih ke-hijauan. Kok bisa? Menurut cerita, ini disebabkan karena kandungan belerang yang terdapat di dalamnya, sehingga setiap pengunjung sebaiknya memakai masker untuk keselamatan soalnya uap yang ditimbulkan dari belerang dapat menyebabkan sesak nafas. Tapi meskipun berisiko gitu, tempat ini laris-manis jadi tempat shooting film dan prewedding lho. Saya beberapa kali lihat FTV shootingnya di Kawah Putih Ciwidey sini.

Eh iya, wishlist satu lagi kalau ke Bandung adalah pengen banget ke Gunung Tangkuban Perahu. Inget cerita Sangkuriang doooong~ Kalau gak salah inget, nama ini diambil karena bentuknya yang seperti perahu terbalik. Selain ngelihat dinding – dinding kawah yang amazing, kita juga dapat melihat kepulan asap secara langsung yang keluar dari dalam kawah. Tangkuban Perahu punya tiga kawah, yaitu Kawah Putri sebagai kawah terbesar, Kawah Upas, dan Kawah Domas.

Sama seperti Kawah Putih Ciwidey, kalau ke Gunung Tangkuban Perahu jangan lupa pakai masker ya. Alasan ini semua demi kesehatan dan kenyamanan selama berlibur. Namun jangan khawatir jika pengunjung tidak memiliki masker maka sebelum memasuki kawasan ini anda dapat membelinya, karena banyak pedagang yang menyediakan masker untuk wisatawan.

Sumber : Traveloka.com

Terus, mulailah sesi galau, kalau ke Bandung, mau bobok di mana? Kalau dulu sih, masih ada beberapa teman SMA yang kuliahnya di Bandung. Sekarang mah sudah pada lulus dan terpencar-pencar. Kayaknya saya gak punya teman dekat yang tinggal di Bandung deh *hiks.

Di sekitaran Braga situ ada beberapa hotel ya. Salah satunya yang saya tadi gugling-gugling sambil ngayal babu adalah Hotel Gino Feruci Braga. Hotel ini kelas bintang 4 (empat) dan fasilitasnya oke juga. Servicenya selama 24 Jam, Wi-fi, kolam renang, bahkan layanan antar jemput bandara juga ada. Ah, aku anaknya anak shuttle-car banget, pelit hahahha ... Harganya sih masih masuk akal ya, mulai Rp. 450.000/hari. Terus tempatnya dekat sama pusat perbelanjaan seperti Braga City Walk, Gedung Merdeka, & juga Landmark Building. Semacem kalo clueless mau ke mana, bisa lah jalan-jalan sekitar hotel aja lihat tempat-tempat bersejarah.

Nah, kalau jalan-jalan pastinya gak mungkin kalau gak cicip-cicip makanan khas. Lha wong itu kok sebenarnya tujuan utamanya :)) Katanya sih suruh nyobain ke Paskal Food Market soalnya di sini ada 100 penjual dalam satu lokasi dan menjual secara bersamaan. Hyaaah, saya gak kenal diet, saya menyerah pada nasib deh! Kebayang ya, ada makanan khas Bandung, makanan tradisional hingga makanan dengan cita rasa internasional seperti Jepang dan Korea, ada di depan mata, jejer-jejer memanggil minta diselamatkan ... ((DISELAMATKAN)) alasaaan banget gak sih hahaha ... Di sini juga terpantau sih murah-murah, mulai Rp. 10.000-an.

Kalau ke Bandung, saya pasti-dijamin-100-persen bakal nyari Nasi Tutug Oncom. I'm craving for oncom soalnya di Malang nggak ada buuu yang namanya Oncom. Saya sampe pernah wawancara Mama karena penasaran sama oncom hahaha ... Makanan satu ini dimasak dengan cara nasi dicampur oncom lalu dibakar trus dimakan bareng sambal serta sayuran. Sepasang dengan nasi tutug oncom, minumnya juga harus khas Bandung dong, yaitu Bajigur. Minuman ini favorit banget, beberapa kali minum bajigur ala cafe di Malang. Tapi gak lengkap lah kalo gak pernah minum langsung dari tanah Sunda. Apalagi malam hari atau saat sedang hujan ... cocok bangeeet, soalnya bajigur itu terbuat dari campuran jahe, santan, gula merah dan pelengkap lainnya ... Bikin badan jadi hangat, walaupun hati sedang membeku pilu :')

Eh, biasanya kalau oleh-oleh dari Bandung itu peuyeum ya? Serius, waktu kecil saya gak paham peuyeum itu apa. Kukira semacam kerupuk hahaha .. Baru tau peuyeum itu semacam tape karena dibawain oleh-oleh sama Papa, beberapa keranjang sampai bingung makannya. Tapi sebenernya sih kalau oleh-oleh khas daerah, saya lebih suka yang 'gak bakal habis dimakan'. Misalnya tas anyaman khas Lembang Bandung. 'Kan bakal awet, dipake atau dipajang terus hahaha *sumpah Winda orangnya gak mau rugi banget*

Astaga, nulis begini aja saya rasanya udah kayak pengen packing trus berangkat ke stasiun Kota Baru, cari tiket KA Malabar go show gitu huahahahaha ... Kayak boss besar aja, bisa libur sewaktu-waktu lagaknya. Konon, kita harus sering ngayal-ngayal babu dulu, biar suatu hari kalau terkabul sudah nggak kaget hehehe ... Jadi biarkan saya berkhayal pergi ke Bandung dalam minggu ini sambil ngitung jatah cuti, mengumpulkan pundi-pundi berlian dan memohon izin pada ibu suriku tersayang, "Mah, apa hukumnya jika seorang gadis terus bekerja tanpa pernah berlibur, Mah?" :)) *dikata mamanya Mamah Dedeh 'kali ..
Click Here to Read MorePengen Liburan Ke Bandung, Ke Mana Ya?

Friday, August 12, 2016

#ThisIsHow I Learned To Build A Life: Belajar Kehidupan Dari Lagu-Lagu OASIS

oasis, blur, radiohead, lirik oasis, lirik blur, lirik radiohead, britpop, lagu 90an
OASIS | Image taken from mojo4music.com
Mbook, aku sungguh rindu menulis di sesi After Lunch Music. Karena di sesi ini saya yakin yang baca dikit, tapi saya jadinya merasa bebas nulis apa saja kalau seputaran musik. :')

Yang lahir dan besar di era 90-an, pasti merasa terpaan band britrock atau britpop pada masa itu lagi kenceng-kencengnya. Tiap geser gelombang radio, lagunya OASIS, Blur, Suede, Manic Street Preachers dan ... jangan lupa sang legenda, Radiohead, merajai setiap tangga lagu di masa itu.

Saya lahir di era 90-an, jadi bisa dibilang waktu tahun 90-an saya masih piyik. Saya emang generasi 2000-an, gedenya di tahun 2000an. Tapi di tahun 90-an sampai awal 2000-an, hobi saya selain ngempeng dot dan guling yang bau iler adalah tidur bareng radio. Tentunya mendengarkan musik-musiknya kakak-kakak di waktu itu adalah lullaby tidur siang buat saya.

Nah, salah satu band britpop yang saya puja-puja adalah OASIS. Band asal Manchester yang lahir samaan tahunnya sama saya (1991) ini emang membekas banget di hati. Ngaku lah, siapa yang sampai sekarang kalau dengerin Don't Look Back In Anger ikutan sing along? Aku puuun!! Sayangnya ya di tahun 2009 mereka bubar grak dan pada sama-sama kerasnya sih si Noel sama Liam. Ini dua bersaudara hobinya bersitegang mulu, kayak mau balikan, kayak enggak .. Saya jadi ikutan resah melihat keresean mereka berdua *lha ngapain kamu yang ikutan bingung Wind -_-*

Kali ini, saya gak mau bahas tentang band ini dari sisi nostalgianya atau intriknya yang embuh sampai kapan bakal berakhir. Tapi bagaimana OASIS mengubah hidup dan cara pandang saya terhadap kehidupan ini. Tsah, gile ya, idup diubah sama band. Padahal kata Mas Noel, "Please don't put your life in a hand of a rock 'n roll band ..." :)) Tapi ini benar-benar terjadi, ketika saya memutar lagu demi lagu OASIS, saya merasa seperti:


Wah, ini aku banget!





OMG, bener banget!


 Yaampun, OASIS, you sum up my life bener-bener deh!



Half The World Away, saat merasakan quarter life crisis

Di usia 25-an, hidup naik-turun begitu hebat seperti roller coaster buat saya. Melihat dan mengingat apa yang sudah terjadi, sebetulnya saya pernah pada tahapan gak kerasan. Pengen banget meninggalkan kota ini, untuk membangun kehidupan baru. Tapi saya nggak bisa, karena keadaan gak mengijinkan. Rasa marah, jatuh dan jauh bercampur aduk dengan ketidakberdayaan. Ini lagu yang sangat sukses mewakili perasaan saya yang seperti itu.



"I would like to leave this city
This old town don't smell too pretty and
I can feel the warning signs running around my mind
And when I leave this island I'll book myself into a soul asylum
'Cause I can feel the warning signs running around my mind
So here I go, I'm still scratching around in the same old hole
My body feels young but my mind is very old
So what do you say?
You can't give me the dreams that are mine anyway
Half the world away, half the world away
Half the world away
I've been lost I've been found but I don't feel down"

D'yer Wanna Be A Spaceman, saat dewasa makin bayak mimpi dan harapan kita yang tidak terkabul

Saat kecil, pengen buru-buru jadi orang gede. Saat udah gede, pengen balik jadi anak-anak aja. Well, lagu ini benar-benar bercerita dengan sempurna bagaimana kehidupan dan mimpi-mimpi kita berubah seiring kita semakin dewasa. Memang benar ya, semakin dewasa akan semakin banyak mimpi dan harapan kita yang tertunda, bahkan tidak terkabul. Dulunya pengen jadi astronot, ternyata Noel dan sahabatnya malah terjebak pekerjaan demi membayar tagihan-tagihan. Akupun, pengen jadi pramugari, tapi .. ah, sudahlah. Tapi kalau kata Noel sih, "But if you wanna be a spaceman, it's still not too late .."



"You got how many bills to pay
And how many kids
And you forgot about
The things that we did
The town where we're living
Has made you a man
And all of your dreams
Are washed in the sand 
It's funny how your dreams
Change as you're growing old
You don't wanna be no spaceman
You just want gold
Dream stealers
Are lying in wait
But if you wanna be a spaceman
It's still not too late"
Baca Juga: Semakin Dewasa, Mengapa Makin Takut Bermimpi? 


Take Me Away, saat kamu ingin menenangkan diri dan membangun hidupmu lagi

I've been in these situation. Saya pernah ceritakan di post yang ini. Pecah hancur berkeping-keping, bahkan saat itu yang saya pikirkan adalah "Kalau saya di-xxxxx, nanti saya mau makan apa? Mau menopang hidup pakai apa?" karena saya ragu apakah bisa lanjut atau tidak. Segala kekhawatiran, apalagi sepeninggal almarhum Papa, membayang di kepala. Tapi saya gak butuh pegangan dari orang lain, karena sebetulnya saat itu yang saya butuhkan cuma menenangkan diri dan merancang hidup lagi. Setelah (di)hancur(kan) (orang lain). Sekarang? I'm totally happy with my life! Thanks OASIS, you're the one that saved me :))



"'Cause in my soul we know where we're goin
We're goin where the grass is green,
the air is clean and the good times are growin'
So take me away
Just for today
Cos I'm sat here on my own
I'd like to be
Under the sea
Where they'd probaly need a phone"

Idler's Dream, saat kamu berada di ambang batas kepercayaan

Percaya bahwa hidup itu baik, percaya bahwa ada kehidupan setelah kematian, percaya bahwa Tuhan benar-benar ada (I do!). Interpretasi mungkin bisa berbeda-beda sih, tapi bagi saya lagu ini ingin menceritakan tentang pertemuan yang sempurna dengan seseorang yang kita cintai yang sudah di surga (or maybe, God?), di dalam mimpi kita. Ketika membuka mata, well, semuanya menghilang ..



"I'll meet you on a day that never ends
I'll greet you in the way that heaven meant
You lay me down gently on the leaves
You cover me over in my sleep
I never did sing I wish I could
I never could pray cos it's just no good
I hope you don't break my heart of stone
I don't wanna scream out loud and wake up on my own"

You've Got The Heart of A Star, saat kamu .. gak PD sama dirimu sendiri

Sering banget seperti ini, meski sudah mendengarkan You've Got The Heart of A Star nyatanya saya juga gak PD-PD amat orangnya :') Mungkin masih ada sisa-sisa di masa lalu, labelling, perkataan orang-orang yang "Winda-orangnya-paling-gak-enak-lah", "Kalo-aku-jadi-Winda-sih-kamu-pasti-akan-aku-bla-bla-bla" dan sebangsanya. Iya, aku orah PD, rek, aku wis paham ndak perlu mbok rasani .. eh, mbok kandani :))



"You can only be what you are
You've got the heart of a star
But the light never hits you
So be all you can and just hold up your hands
Someday you'll understand
Why life never kissed you
And I said come on - come on my brothers and sisters..."
Baca Juga: Tak Hanya Bekerja, Tetapi Berkaryalah

Sebagian besar lagu pilihan di atas ini adalah lagu-lagu B-sides-nya OASIS. Alias lagu yang gak dijagokan masuk ke album. Tapi lha justru buat saya ini enak-enak pake banget. Bapak Noel Gallagher bagi saya adalah salah satu pencipta lagu yang jagoan dan nggak tergantikan.

Sebetulnya masih banyak, tapi kalau di post ini bakal kepanjangan. Yawis, kapan-kapan saya sambung lagi ya~

Click Here to Read More#ThisIsHow I Learned To Build A Life: Belajar Kehidupan Dari Lagu-Lagu OASIS

Thursday, August 11, 2016

Butuh Stok? Ini Nih Makanan-Makanan Yang Bakal Tahan Lama Dibawa Merantau



Untuk sosis, ham dan bakso, pengawet makanan food grade dapatkan di Markaindo.co.id | Image taken from pixabay.com

Saya lagi seneng-senengnya lihat vlog-vlog di Youtube. Salah satu channel yang saya sukai itu adalah channelnya Almeida Kezia. Jadi, Eda dan suaminya, Romeo, tinggal di Anaheim, USA. Vlog mereka kebanyakan isinya belanja, masak, belanja, masak ... sesekali ada tutorial make up sih, tapi mostly mereka menunjukkan kegiatan sehari-harinya, yaitu masak! :))

Meskipun isi vlognya didominasi sama masak-memasak, saya tetap menontonnya dan excited setiap kali ada video baru. Soalnya saya suka kepo saat mereka berbelanja di supermarket di sana. Penasaran gitu, ternyata di sana ada cabe ijo yang mirip sama di Indonesia, tapi bukan cabe ijo segede-gede yang di pasar kita sih. Kalo ga salah cabe ijonya di sana diganti sama green jalapeno pepper gitu ...

Nah, setiap kali masak, Eda selalu bilang kalau dia kangen makanan Indonesia. Sampai-sampai kebanyakan video masak-masaknya pun masak makanan Indonesia lho. Mirip banget sama teman-teman kecil saya yang (dulunya) kuliah di luar negeri. Rata-rata mereka pasti kangen sama yang namanya sambal, apalagi sambal terasi.

Dulu setiap kali pulang kuliah, sekitar tahun 2009-2011-an, saya sering banget chattingan di YM sama temen saya namanya Febri (yang waktu itu kuliah di Aussie). Kita kalo chat macam nggak kenal waktu, dari siang sampai malam. Jadinya si Febri tau saya lagi makan siang apa sama makan malam apa :))
"Feb, bentar aku tak ambil makan dulu.""Kamu makan apa?""Balado terong.""Lhoooo, aku mauuu, aku suwe nggak makan sambel-sambelan."

Sebetulnya di Australia sana sih ada yang jual sambal Indonesia botolan, misalnya sambal Bu Rudy. Tapi tetap paling enak memang sambal yang fresh,daripada yang dimasukkan botolan. Apalagi kalau sudah dikemas gitu, sedikit banyak ada pengawet makanannya 'kan?


Abon sapi, salah satu bentuk makanan yang diawetkan dengan cara alami | Image taken from arabic.alibaba.com

Kebanyakan dari kita biasanya langsung 'ngeri' begitu mendengar kata 'pengawet' yang ditambahkan ke dalam makanan. Eh tapi sebetulnya pengawet makanan itu banyak jenisnya lho. Gak selalu yang berbahaya dan yang sering dibicarakan di program acara investigasi itu. Pengawet makanan ada yang alami, ada yang buatan. Makanan-makanan seperti terasi, ikan asin, selai, serundeng, kering tempe pun pakai pengawet makanan. Bedanya kalau makanan-makanan yang saya sebutkan ini diawetkan memakai bahan alami garam, gula pasir atau gula merah. Ketiga bahan ini merupakan bahan alami yang bisa mempertahankan kualitas makanan sampai berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan. Makanya, kalau dari Indonesia pada balik ke negara masing-masing, teman-teman saya biasanya nyetok makanan-makanan ini untuk dibawa.

Selain pengawet makanan yang alami, ada juga yang diawetkan dengan menambahkan fosfat ke dalamnya. Produk fosfat dan keturunannya ini aman dikonsumsi kok, karena food grade. Biasanya yang banyak digunakan itu merk CFB Chemisce Fabrik Budenheim. Nah pengawet makanan food grade bisa didapatkan di Markaindo.co.id ya, biar nggak salah beli fosfat yang berbahaya.

Sebenarnya fosfat adalah komponen alami yang ada hampir pada semua jenis makanan. Yang saya baca dari sumber markaindo.co.id, memang benar sih, fosfat itu umum digunakan untuk pengembang dan emulsifier kue. Nah, untuk membeli fosfat atau pengawet makanan food grade bisa didapatkan di Markaindo.co.id. Tapi ingat, kalau mau pakai fosfat ini harus takarannya sesuai agar bisa diterima tubuh manusia, bukannya malah jadi racun.

Saya, yang notabene lidahnya nJowo banget, kadang ngebayangin kalau tinggal di luar negeri yang jauuuh banget, misalnya di Iceland, merana 'kali ya? Wong saya sukanya makan terasi, dicampur sama nasi putih :| Kira-kira, di Iceland, apa ada yang jual terasi?


Click Here to Read MoreButuh Stok? Ini Nih Makanan-Makanan Yang Bakal Tahan Lama Dibawa Merantau

Tuesday, August 9, 2016

Memilih Sepatu Lari: Jangan Beli Sepatu Lari Abal-Abal, Bahaya Banget Buat Kesehatanmu!

sepatu lari, sepatu lari wanita, sepatu lari cewek, memilih sepatu lari, reebok


It’s better to buy one good pair of shoes than four cheap ones” -- Cary Grant

Bagi seorang perempuan, sepatu adalah bagian dari elemen penampilan yang penting. Bajunya udah oke, make up-nya pun udah oke, tapi kalau sepatunya nggak matching, malu-maluin. Makanya Coco Chanel bilang, 'A woman with good shoes is never ugly'.

Tapi rupanya prinsip punya banyak sepatu yang disesuaikan sama acara dan style, nggak berlaku bagi cowok ya. Teman-teman cowok saya bisa aja ke pesta pakai sepatu lari. Mungkin kita para cewek juga bisa sih pakai sepatulari wanita ke pesta, asal gayanya model dan warnanya matching-matching lucuk kayak gini.


sepatu lari, sepatu lari wanita, sepatu lari cewek, memilih sepatu lari, reebok
Image taken from mapemall.com


Saya jadi ngeliat perbedaan sudut pandang dalam membeli sepatu antara cewek dan cowok. Kalau cewek, beli berbagai model tanpa memusingkan brand apa dan cenderung harganya nggak terlalu pricey. Pokoknya punya banyak model yang bisa dimix and match dengan style tertentu.

Sedangkan cowok lebih memilih hanya punya beberapa sepatu, tapi bisa dipakai untuk berbagai style dan cenderungnya awet. Dari ngobrol-ngobrol sama beberapa teman, belanja sepatunya cowok itu lebih mahal-mahal daripada cewek untuk satu kali belanja aja lho. Bener juga sih, itu terjadi sama almarhum Papa yang dulunya punya sepatu cuma beberapa. Bermerk, harganya lumayan mahal tapi awet sampai bertahun-tahun nggak jebol-jebol.

Papa sebetulnya mengajari saya, kalau mau beli sepatu, terutama sepatu lari wanita, jangan pilih yang abal-abal. Kenapa? Karena sepatu untuk lari itu krusial, hubungannya dengan keamanan dan perlindungan kaki saat lari. Lari 'kan termasuk salah satu aktivitas fisik yang berat dan cenderung berisiko cedera tinggi. Kalau nggak didukung dengan sepatu lari yang baik, berbahaya.

Makanya, beli sepatu lari harus terasa nyaman saat dipakai berjalan. Nggak usah malu nyobain berjalan di sekitar toko buat memastikan sepatu itu enak dipakainya. Jangan pilih yang terlalu ngepas ya. Karena sepatu lari dipakai menggunakan kaos kaki, sepatu yang dipilih harus punya jarak sekitar 1/2 inci antara jempol kaki sama ujung sepatu bagian depan. Selain itu, pastikan kalau dibuat berjalan bantalan sepatunya cukup empuk ya. Sepatu lari yang nggak enak bakal bikin kaki cepet capek.

sepatu lari, sepatu lari wanita, sepatu lari cewek, memilih sepatu lari, reebok
Capek, cyin | Image taken from pixabay.com
Quick tips: beli sepatu lari sebaiknya di malam hari saat ukuran kaki membesar.
sepatu lari, sepatu lari wanita, sepatu lari cewek, memilih sepatu lari, reebok
Aku lemah pada sepatu warna item-pink begini | Image taken from mapemall.com
Nggak heran harga sepatu lari memang cukup mahal, di atas Rp. 500 ribu-an. Tapi percayalah, ini investasi banget buat kesehatan kakimu (tapi kalau punya voucher sih, boleh bangeeet :3). Konon, sepatu lari harusnya diganti setelah 600-an kilometer penggunaan atau kalau solnya udah nggak membal lagi alias mati. Nah ini nih yang nggak saya hitung, tapi dengan kemalasan saya berolahraga kayaknya sepatu saya belum waktunya ganti. Hahahaha .. Eh, apa udah menjelang waktunya ya, secara sudah sekitar 3 tahunan. Kayaknya sih udah harus siap-siap ganti sepatu. Maunya yang colorfull kayak yang di mapemall.com gini.

Kalo kamu, biasanya pakai sepatu lari seperti apa yang jadi favorit?
Click Here to Read MoreMemilih Sepatu Lari: Jangan Beli Sepatu Lari Abal-Abal, Bahaya Banget Buat Kesehatanmu!