Tuesday, January 14, 2014

Merapikan Social Media Yuk!



image taken from hubston.com
Ada berapa banyak social media yang kita punya hingga saat ini? Di smartphone, saya menginstall beberapa platform social media: Twitter, Instagram, Facebook, Path. Kalau online pakai PC, saya kadang masih suka buka-buka Pinterest dan Youtube. Beberapa akun social media yang pernah saya buat tapi sudah mati adalah Hello, Plurk dan Mindtalk.
Bagi saya, awalnya saya memang hanya punya 1 social media. Dulunya Friendster. Seiring dengan fitur yang lebih menjanjikan, saya pindah ke Facebook. Setelah era Facebook, saya pindah ke Twitter karena waktu itu tahun 2009 Twitter lagi booming. Selebihnya, social media lainnya saya punyai karena (dulunya) tuntutan pekerjaan sebagai Social Media Manager yang harus mencoba macam-macam jenis social media dan mencari mana yang tepat sebagai media promosi.
Masing-masing social media punya karakteristik masing-masing dan bagi saya social media ini menciptakan kebutuhan yang ‘lumayan membuat nagih’ bagi manusia untuk selalu mencari dan berbagi informasi. Brian Solis, dalam tulisannya di tahun 2007 yang berjudul Social Media is About Sociology not Technology, mengatakan bahwa ada banyak tools untuk saling terhubung satu sama lain. Tapi tools hanyalah tools jika kita tidak dapat berpartisipasi di dalamnya. Bukan lagi pada teknologinya, tetapi pada behavior penggunanya.
Punya banyak social media tentunya kadang bikin bingung mengaturnya. Belum lagi kalau ada kejadian seperti ini. Salah satu hal yang menarik dan sederhana yang bisa dilakukan adalah: buatlah kotak-kotak social media!

image taken from mashable.com
Social media memang terbuka dan bebas bagi siapa saja. Tetapi, sama seperti kendali remote televisi, social media kitalah yang mengatur dan mengendalikan. Misalnya: saya gunakan Twitter untuk personal branding, maka semua orang bebas memfollow saya tapi tidak semua orang akan saya follow/followback karena arus timeline yang cukup cepat jadi lumayan bingung kalau banyak yang difollow. Kemudian, Instagram juga salah satu social media yang sifatnya public bagi saya, jadi bebas siapapun untuk mem-follow. Saya agak strict untuk penggunaan Facebook, jadi info-info penting dan hanya orang-orang yang saya kenal yang saya jadikan teman karena di Facebook karena di sana ada keluarga & dosen. Sementara untuk Path, karena sifatnya memang personal, terbatas dan saya menggunakannya untuk membagikan hal-hal yang sifatnya emosional. Maka pilihan untuk orang-orang di Path juga lebih terbatas.

Ternyata merapikan social media itu penting. Selain menggunakan ssesuai dengan fungsinya, merapikan social media ini juga akan membantu kita mengontrol jenis informasi apa yang mau kita bagi atau terima dari orang lain.
Walaupun awalnya agak capek juga, tapi seperti saya bakal rutin melakukan ini. Kalau ada yang marah saya remove atau unfollow atau unshared? Saya akan mengajaknya untuk bersih-bersih social media juga hehehe

Jadi, bagaimana dengan ‘rumah’ Anda? Sudahkah Anda merapikannya? J

2 comments:

  1. Aku sih social media utk kehidupan sosial & usaha aja, tapi keduanya aku pisahkan supaya teman2 nyaman. Sedangkan utk keluarga aku pake salurang komunikasi langsung, biar nggak direcokin atau dikomentari orang2 kurang kerjaan heheheee

    ReplyDelete
  2. betul... harus mengkategorikan sendiri socmed yang dipakai. Kalau aku twitter lebih untuk nyampah, ngedumel. Path sudah aku delete krn dibeli Bakri :D. Facebook utk orang yg kenal/pernah ketemu. Instagramku hnya utk produk/makanan/wisata Jepang saja.

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)