Cerita Tentang Pangsit Rp. 3 Ribuan dan Hari Terbokek Sedunia

7:33:00 PM

Seringkali kita mengukur orang lain dari kacamata kita, dan melupakan seperti apa mereka bekerja keras. Ibaratnya, kita hanya melihat saat mereka "berpesta", tapi tak menyadari sebelum "berpesta" ada hal-hal yang harus mereka bayar untuk kesenangannya (setidaknya, menurut kita "kesenangan", tapi buat mereka itu adalah "penghargaan").

Bukan sekali dua kali ada saja yang berpikir bahwa, "Enaknya ya situ makan-makan mulu, hidupnya kayak hedon melulu. Kita 'mah boro-boro ..." Padahal 'kan kita tidak pernah tahu bagaimana kalau seseorang sedang dilanda Hari Paling Bokek Sedunia?

Saya punya ceritanya Hari Paling Bokek Sedunia bareng dengan teman yang sudah saya anggap seperti saudara sendiri. Rendy, namanya. Suatu hari, tepatnya satu hari Minggu di tahun 2015, kalender masih menunjukkan tanggal belasan, tapi dompet kami bolehlah diibaratkan seperti Mas Caleb Followill: tampak luar cakep, tapi 'dalemannya' gersang, kering dan serak ... Yah, silakan dibayangkan sendiri lah ...

Image taken from giphy.com
Seingat saya, hari Minggu itu saya ngeyel minta diajarin Google Analytic sama Rendy. Tapi ternyata saya belum isi pulsa buat modem di rumah. Yowis, Rendy bilang, "Yo wis Cus, ojo koyo wong susah, nyari tempat sing wifi-ne banter." Kenyataannya, "Ancene aku wong susah iki, gak ada duit buat ngafe-ngafe, pulsa modemku abis."

Berhubung kami (dulu) bekerja di kantor yang sama, akhirnya kami memutuskan ke kantor saja memanfaatkan WiFi sekalian mengerjakan satu-dua report yang belum selesai (walau gak ada duit lembur ... karyawan "teladan" yah :| ). Tapi, sebelum ke kantor, saya kudu jemput Rendy yang gak ada motor. Bensin tipis dan laper. Komplitnya ... Di jalan, kami melihat sebuah gerobak pangsit mie dan saya nyeletuk, "Asline aku luwe iki ..." Rendy pun menyetujui, "Podo ... Makan a wis, urunan."

Beli pangsit mie sampe urunan, ya ampun, betapa "betapanya" kami ya :))

Diputuskanlah kami untuk makan pangsit mie pinggir jalan di daerah Pasar Besar itu. Jadi, di Malang tersebutlah pangsit mie yang harganya sangaaaaaaaat murah yaitu Rp. 2 ribu-an. Yah, kalau sekarang sih sudah Rp. 3 ribu - Rp. 4 ribuan, pokoknya sangat murah lah. Itu pangsit mie beneran seporsi lho, taburan ayam keringnya pun ya berasa ayam walau kami sendiri ragu itu ayam KW jenis apa kok bisa bikin harga pangsit mienya tetap murah. Mungkin sih itu tahu yang dikeringin, 'kan rasanya gak jauh beda sama topping ayam pangsit mie sungguhan :))

Singkat cerita, kami makan pangsit mie Rp. 3 ribu-an sambil minum es degan satu gelas Rp. 2 ribu. Masa bodo lah sama kebersihannya, pokoknya kami berdua udah lapar dan kere banget. Total 'kegaduhan' itu ... yah, bisa ditebak, cuma Rp. 5 ribu!

Image taken from giphy.com

"Sumpah, aku gak pernah se-kere iki. Kudu diiling-iling yo lek wis sukses, kita pernah makan pangsit mie ae sampe urunan ngene ..." *sambil ngeliatin jalanan dan orang-orang yang wira-wiri di pasar

Sekarang kalau lagi pegang duit dan bisa makan enak, tepatnya makan pangsit mie yang mahal, saya selalu ingat kejadian itu. Beyond of that story, itu masa-masa sulit buat saya (dan mungkin juga buat Rendy) karena kami lagi sama-sama ada pergumulan batin masing-masing. Tapi masa-masa itu bisa kami jalani dengan lumayan mudah karena banyak hal yang bisa ditertawakan dan di-cengenges-i bersama.

Tiap makan pangsit mie, selalu inget kejadian Hari Paling Bokek Sedunia | Image taken by Winda Carmelita
Kejadian-kejadian seperti ini akan selalu saya ingat, supaya kalau sedang bahagia, nggak pernah lupa saat susah, dan dengan siapa kita berbagi, dibagi dan terbagi.

Bersama Snowy, eh, Rendy ... 
Oh ya, mau tahu plot twist dari kejadian ini?

Tiba-tiba Rendy merogoh saku dan mengeluarkan duit Rp. 20 ribu. "Sik, Cus, aku tuku rokok sik!"

Sialan, ternyata dia tetap punya duit buat beli rokok! -_-"

***

Bonus cerita:

Pada suatu sore, Rendy bad mood karena tiba-tiba HP-nya gak bisa beroperasi karena habis diutek-utek sendiri softwarenya. Dia bingung, karena semua kerjaannya ada di HP itu dan ya, biaya servisnya lumayan. Sambil nunggu dibetulkan, kami makan dulu di sebuah depot legend di Malang namanya Hok Lay.

Rendy: "Cus, aku pesenno lumpia 2 yo, sing goreng ambe basah."
Winda: (nulis pesenan)

Gak lama kemudian, yang datang adalah 2 porsi lumpia goreng dan basah yang mana totalnya ada 4 buah.

Rendy: (ngamuk kayak Godzilla) "Lho kok 4! Kon mesen o aku piro he!"
Winda: "Lha, katamu 2 seh, iku lak 2!"
Rendy: "Maksudku 2 biji, siji basah, siji goreng!"
Winda: "Ngook, gak jelas perintahmu!"
Rendy: "Duh, kon iki lo Cuss! Ngene iki lak metu duit akeh maneh aku!"
Winda: "Ojok rame ae, iyo, iyo, dipangan bareng -______-"

Pusing saya harus ngabisin lumpia segini banyak

You Might Also Like

9 comment

  1. Kenapa aku salfok sama si minion2 ituuuh hahahahha :D
    Itu mie pangsit 2rb isinya apaaa mienya dibikin dari tepung yg bentar lagi expired??? hahahha aku suka parno kl ada makanan yg murah bgt hahahha

    ReplyDelete
  2. Wkwkwkwkw temenmu lucu juga.. Dan itu mie pangsitnya gilaaaaaa ada ya yg semurah itu di sana.. Kalo di jkt mah lgs dicurigai hahahaha :p..

    Cowo itu ga peduli sekere apa, tp ttp uang rokok pasti tersedia :p. Temenku jg gt.. Mnding ga makan, drpd ga ngerokok :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hail to Fanny! sembah sujud bagi yang maha Fanny! puja puji dewa dewi!

      aku ancen kere cuss, tp lek rokokan aku sogeh pol2an!

      Delete
  3. eniwei, heh arek males!
    ndi jare plugin share FB e kate dipasang? aku angel lek kate ngeshare iki loh

    ReplyDelete
  4. Yg bagian rokok itu rasanya pengen ngemplang wekeke

    ReplyDelete
  5. Oke! Aku paham gimana rasanya tahu dikeringin hingga rasanya seperti ayam pangsit. Sakjane ngunu bukan tahunya yang salah, ekspetasi mu aja yang ketinggian haha

    ReplyDelete
  6. Ya ampun.. keki banget ya, nyisihin uang buat beli rokok. Rasanya pengen jitak deh ;D

    ReplyDelete
  7. Wkwk minta dijitak bingiiit temanmu wiiiin..daku juga pernah merasakan kerontang hingga 0 rupiah di dompet dan atm, ampir makan buku dehh haha soalnya banyaknya buku di rumah

    ReplyDelete
  8. hehehe .... saya sungguh syebel2 bergemnbira pas baca soal duit 20000 buat rokok

    ReplyDelete

The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)

Popular Posts

Blog Archive

Google+ Followers

Part of

Warung Blogger
Blogger Perempuan

Voucher Diskon 15% Zalora Indonesia

Voucher Diskon 15% Zalora Indonesia
Diskon 15% Zalora Indonesia