Journal #3: Kegiatan #DiRumahAja Day 8-14


Wow, sudah minggu kedua aja perkarantinaan gara-gara pandemik virus Corona ini. Nggak nyangka ya, bisa gitu lho ternyata kita sangat-sangat membatasi berkegiatan di luar rumah. Padahal dulu kalau dibayangin harus di rumah aja melawan kebosanan itu rasanya kok resah. Lama-lama akhirnya ya terbiasa.

Jadi, what happened and what's going on in week 2? Pada dasarnya kegiatan saya sama aja kayak week 1, cuma ada beberapa hal yang saya temukan jadinya menarik di minggu ke-dua ini:




Hobi lama tapi baru: Nyetrika

Dibandingkan sama nyuci baju, saya jauh lebih suka yang namanya nyetrika. Mungkin karena tangan saya kurang kuat buat meres pakaian basah ya, ending-nya selalu pegel-pegel di bagian telapak tangan. Jadilah, saya lebih suka menyetrika. Buat saya, nyetrika itu kayak self-healing hahahaha ... Padahal kata penelitian, yang mengurangi stres itu cuci piring, bukannya setrika. Ngeliat baju kusut dilindas sama setrikaan dan jadi sangat rapi, rasanya kayak puas banget. Makanya saya happy-happy aja kalau disuruh nyetrika walaupun segunung. 

Nah, karena cuma di rumah saja, tumpukan setrikaan nggak terlalu banyak. Soalnya habis cuci, langsung saya setrika. At the end of the day, ketika setrika-an kelar, bingung mau ngapain lagi. ๐Ÿ˜…

Social media distancing

Udah lima hari saya nggak mengakses Instagram akun pribadi sama sekali. Mengaksesnya akun klien, ya karena kewajiban pekerjaan. Twitteran, masih. Tapi sangat membatasi. Entah kenapa, melihat segala keriuhan dunia soal virus Corona, belum lagi keluh-kesah orang-orang di timeline, sungguh menguras daya. 

Bukan cuma social media aja. Saya juga mengurangi baca-baca grup Whatsapp dan menanggapi chat-chat yang sekiranya kurang enak dibaca dan dirasakan. Lebih ingin menggunakan waktu, tenaga dan pikiranku untuk hal-hal yang produktif saja. Jadi, wahai teman-temanku, jikalau chat-mu tidak kubaca atau kurespon, bukannya saya lagi jutek, sombong, atau gimana. Hanya saja menjaga suasana hati supaya tetap stabil, karena saya masih butuh otak yang jernih dan semangat fully loaded buat melanjutkan hari-hari saya ๐Ÿงก

Membaca buku

Di rumah aja dan mengurangi ber-social media, bikin kerjaan harian cepat beres. Akhirnya cari pelarian kesibukan deh. Selain lebih banyak nonton Youtube, saya memaksa diri supaya lancar baca buku lagi. Sedang dalam proses menyelesaikan buku pinjaman dari Egie, yaitu Sebuah Seni Untuk Bersikap Bodo Amat-nya Mark Manson. Asli, buku ini udah 3 minggu-an di rumah, dan masih belum selesai sampai hari ini. Awalnya saya pikir karena saya malas-malasan bacanya. Akhirnya, saya ulangi deh baca dari awal. Ternyata, yawlah, terjemahannya gini amat yak.

Ternyata, lagu-lagu K-pop enak juga!

Setelah lebih dahulu menerima bahwa K-drama itu bagus-bagus, dan vlog-vlog-nya orang Korea itu sangat aesthetically pleasing, sudah semingguan ini saya mengubah playlist Spotify saya, full dengerin K-pop. Dan ternyata, surprisingly, enak-enak! Khususnya yang ballad dan slow pop-nya. Kalau yang dance, masih belum bisa ngikutin sih. Cuma emang dulu sempat suka banget sama grup musik Lovewave dan baru ini nemuin playlist Spotify K-pop yang slow-slow gitu. Enak buat pengantar bobok siang.





Begitulah, sekian update-an tidak terlalu penting di masa perkarantinaan ini. Semoga keadaan segera membaik dan sehat selalu untuk semuanya!

*) Image taken from pexels.com/bongkarn thanyakij

Comments

Popular Posts