#PunyaSimpenan di Treasury.id, Bisa Beli Emas Seharga Sebungkus Cilok

Image taken from pexels.com/Michael Steinberg

Selama ini kayaknya saya selalu merasa diri ini ‘young, wild, and free’. Begitu pula dengan teman-teman di sekitar saya. Kayaknya kami itu lupa kalau umur udah mau dan sudah kepala 3, bahkan beberapa menuju dan sudah kepala 4. Rasanya forever feeling twentitu gitu, kayak Taylor Swift. 


Tapi, di satu sisi, berasanya kami sudah dewasa itu kalau sudah deep talk masalah hidup, relasi dengan orang lain, dan tentu saja … cicilan dan soal finansial. Lho, ini bukan keduniawian, kedonyan alias matre lho ya. Karena hal-hal kayak gini ya memang masalah yang bakal ditemuin setiap hari begitu kita udah punya rasa tanggung jawab sama diri sendiri dan juga sama orang-orang yang harus kita tanggung hidupnya. Ya pasangan, anak, bahkan orangtua yang mulai sepuh atau saudara-saudara kita.


Pelajaran pertama yang dari piyik kita tahu adalah menabung. Menabung itu biasanya lebih cenderung ke uang ya. Kayaknya harus direvisi deh ajaran menabung itu dengan bahasa yang lebih modern yaitu … investasi. Hahaha. Karena kalau investasi pemahamannya lebih ke selain uang, kayak aset gitu kali ya. Rumah, tanah, surat berharga, emas, saham, reksadana … macem-macem deh bentuknya investasi itu.


Seperti banyak saran orangtua zaman dahulu, saran pertama dalam berinvestasi adalah belilah emas. Jadilah pas pertama kali kerja di startup itu, gaji full bulanan plus sisaan duit beasiswa tahunan, saya belikan emas. Kalau nggak salah 5 gram. Harganya berapa ya waktu itu, saya lupa deh. Tahun 2014 sekitar Rp 2,5 jutaan kali ya. 


Pertama kali punya emas itu, ya norak lah. Hahaha. Karena nggak pernah tahu bentuknya kepingan emas, saya ngeliatnya terkagum-kagum karena … kecil ya ternyata emas 5 gram itu. Saya membayangkannya emas 5 gram itu lempengannya gede. Tapi beratnya cukup mantap lah. 


Dari situ, setiap punya rezeki saya sisihkan dengan target beli emas. Belinya dulu nitip kakak saya yang tinggal di Surabaya. Jadi nunggu dia ada waktu luang dulu buat beliin dan nunggu dia pulang ke Malang dulu, baru deh si Emas sampai di tangan. 


Ribet yah? Habisnya gimana lagi. Saya takut kalau beli emas kepingan sendiri ke toko. Kalau dulu sih dibeliin almarhum Papa. Kalau sekarang beli emas sendiri, rasanya insecure sama keamanan diri sendiri. Banyak cerita ‘kan tuh, diintai dari sejak di dalam toko kemudian pas sudah keluar, dirampok. Amit-amit, ngeri banget, apalagi saya perempuan sendirian. 


Belajar dari banyak hal, akhirnya saya memutuskan memprioritaskan berinvestasi lewat cara lain. Tapi memang investasi emas itu menggiurkan sih, walau sekarang harganya bikin menangis hahaha. Bayangin aja, dulu tahun 2014-an itu beli 5 gramnya harga Rp 2,5 jutaan. Sekarang nih, kisaran harga 1 gramnya aja sampai di angka Rp 920ribuan. Dua kali lipat lho kenaikan harganya. 


Setelah cukup lama meninggalkan cara berinvestasi lewat beli emas itu, beberapa waktu yang lalu pas scrolling Twitter, saya lihat teman saya, MpokGaga atau yang biasa kita panggil Mpok Ega, sering ngetwit soal beli emas online. Belinya pakai aplikasi atau di web namanya Treasury


Image taken from treasury.id


Wow, beli emas online? Apakah emasnya dikirim sama mas-mas ke rumah?


Ya bisa seperti itu. Tapi konsepnya nggak seharafiah itu sih. Kita bisa beli emas sesuai kemampuan kita, mulai dari Rp 5 ribu saja. Istilahnya kayak nyicil gitu. Sedikit-sedikit lama-lama jadi bukit emas beneran. Kalau hari ini harga emas Rp 920 ribuan, tiap hari menyisihkan Rp 20 ribu, dalam 1,5 bulan bisa punya emas 1 gram deh. Nggak begitu terasa ‘kan? Padahal duit Rp 20 ribu mah kalau buat jajan snack micin juga langsung amblas, nggak berasa kenyangnya. 


Kemarin, saya coba beli emas di Treasury bermodal Rp 10 ribu aja. Eh ternyata bisa bayarnya pakai GoPay lho. Gampang banget! Tinggal dihubungkan aja akun GoPay-nya ke akun Treasury, and voila … saldo di Treasury dari GoPay udah bertambah dan langsung bisa beli emas di hari itu juga. 


Cara berinvestasi emas seperti ini jadi solusi banget buat kita yang sering mengalami kesulitan buat menabung uang. Kenapa? Karena kita bisa beli emas secara berkala sesuai dengan nominal uang yang kita punya di hari itu. Nggak perlu lagi ngumpulin duit sampai senilai total target, baru dibelikan emas.


Beli emas seharga jajan sebungkus cilok
 

Berdasarkan pengalaman, ngumpulin duit senilai total target itu rasanya kadang berat banget. Belum lagi kalau duitnya sengaja atau tidak sengaja kepakai untuk hal lain. Kadang juga kita cenderung menunda-nunda nabung dengan alasan, “Duitnya belum ada segitu.” Kalau belinya bisa tiap hari mulai dari nominal kecil seharga sebungkus cilok, pasti rasanya lebih enteng dan nggak terasa. Tau-tau udah sekian gram aja yang kekumpul.


Sekarang, berkat kecanggihan teknologi dan cara bayar yang bisa pakai GoPay, kita bisa beli aplikasi dan berinvestasi segampang jajan cilok di GoFood deh. Boleh dicoba ~


Saya ceritakan pengalaman nabung emas dulu vs sekarang, di tautan thread ini:




Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. The explanation is very easy to follow the solution. Hopefully the information will continue to grow and continue to be useful for everyone. And don't forget to be healthy and happy berlcosmetic.co.id

    BalasHapus

Posting Komentar

Thankyou for your feedback!

Postingan Populer