Wednesday, March 16, 2016

Semua Semua Sempol [Kisah Jajanan Yang Lagi Ngehits di Malang]

Semua orang membahas sempol. Ehm, ralat, tepatnya orang-orang di Malang lagi dijangkiti wabah sempol. Jika 1-2 tahun yang lalu cilok jadi primadona, hari ini tahtanya tergeser sama sempol. Bahkan di grup Whatsapp saya yang isinya hampir 70 orang itu, rutin mengupdate laporan pandangan mata lokasi-lokasi penjual sempol bermuara menanti pelanggannya.

Apa sih sempol itu?

Saya justru tahu tentang sempol gara-gara Mama saya yang rajin nonton MalangTV (TV lokal di Malang yang terkenal berkat iklannya 'cuurrr itik itik itik' hahahahha *saya beneran nyanyiin di dalam hati waktu nulis ini :)))) ). "Kamu pernah makan sempol?" tanya Mama saya. Kemudian di grup Whatsapp membahas sempol juga. Setelah itu, teman saya mengirimkan foto wujud si sempol yang fenomal itu ...

Taraaaa ...

Sempol | Image taken from instagram.com/ayasmlgsaja

Mbookk .. ternyata sempol adalah cilok ayam yang ditusuk pakai tusukan sate dan digoreng menggunakan telur. Ahelaaah. Mirip tempura goreng yang dijual di pinggir jalan itu.

Tapi saya baru makan sempol ya 1 bulan yang lalu, gara-gara ke CFD bareng Mbak Nengbiker. 

Yang bikin amazing dari sempol ini adalah tusukannya. Panjaaaang banget! Hati-hati aja sih kalau makan sempol sambil jalan di keramaian, bisa-bisa menusuk mata tetangga. Tapi mungkin di situlah keunikannya yang akhirnya membuat sempol ini jadi terkenal.

Nggak ada yang tahu pasti dari mana jajanan ini mulai menginvasi Malang. Kalau dari cerita Mbak Nengbiker di sini, jajanan ini asalnya dari Gondanglegi. Tapi ada teori lain dari teman saya yang namanya Yuwono, bahwasanya sempol itu ... (agak panjang ceritanya).

Asal nama Sempol adalah gurauan iseng dari inventornya. Jajanan ini sudah ada di daerah Malang Selatan sejak 2014 lalu. Bernama Cak Man, dia ingin membuat sebuah jajanan yg unik. Ide awalnya cilok tapi dikepel layaknya mendol trus dicelup adonan telur lalu digoreng. Sausnya pun hanya sebatas saus sambal.
Berbekal ide tersebut, Cak Man mulai memboyong sempolnya ke Kota Malang. Domisili di gerbang SMA BSS gerobak warna biru. Dulu gak ada produk serupa. Owner merasa kesusahan untuk memasarkan produk uniknya karena keterbatasan sarana marketing dan tidak adanya SDM marketing di perusahaannya.
Sampai tiba pada sebuah masa dimana gelombang korea menyebar, film seri korea didonlot dimana2 secara mudah, para remaja mendadak menjadi movie-reviewer tahun ini dan sidia tidak kehabisan ide. Diubahlah sempol itu dengan brand pentol korea. Ternyata antusiasme warga sekitar lumayan bagus dan mulai dilirik oleh pesaingnya didaerah depan pujasera brawijaya dan gang SMA8. Namun karena brand awal yg melekat adalah sempol, jadi semuanya pakai nama sempol.
Akhirnya sempol merambah dimana2. Dengan berbagai merk. Lek aku meramalkan, bentar lagi wis ada sempol sing duwe akun instagram dengan layanan delivery (atau mungkin wis ada). Dengan puluhan macam varian dan puluhan macam saus serta topping.

Jadi, memang di daerah pujasera Brawijaya (samping mall MX dan Matos), berjajar rombong-rombong penjual cilok aneka varian, mulai dari cilok original, bakar, cilok tahu sampai kini ada si pendatang baru bernama sempol. Tapi sekarang ada banyak kok penjual sempol di pinggir-pinggir jalan yang bisa kamu temui dengan mudah, biasanya berjualan siang sampai sore hari. Kalau mau gampang lagiiii ... cari saja waktu di Car Free Day hari Minggu pagi. Banyak, banyak banget yang jualan sempol di sini. Kabarnya, penjual cilok pun beralih profesi menjadi penjual sempol saking ngehitsnya jajanan satu ini.

Baca juga:
#HelloWINDxTaste : Tentang Lumernya Keju di Richeese Factory Malang
Tak perlu ke New York, Ria Djenaka Juga Punya Insane Milkshake Yang Menggila
Rawon, Si Hitam Manis Asli Jawa Timur Yang Menggoda Lidah

Sempol bisa dinikmati dengan dua cara, dimakan begitu saja atau pakai saus kacang. Nah, seperti layaknya posisi menentukan prestasi, harga juga menentukan rasa. Kalau sempol Rp. 500-an, rasanya lebih dominan kanjinya. Nah, kalo mau lebih terasa ayamnya, belilah yang Rp. 1.000-an.

Melihat bentuk sempol dan tusukannya yang panjang, saya jadi terpikir sebuah ide kreatif. Buket sempol. Lumayan lah, modal Rp. 30.000-an, kamu bisa bikinin pacar kamu buket yang tak hanya indah tapi bisa dimakan ...

Paragraf terakhir tentunya ngelantur karena sesungguhnya saya lagi lapar ... maklum jam-jam genting. Ada penjual sempol yang bisa dipanggil ke daerah Araya nggak sih? Hihihi ...

* Oh iya, di blognya NengBiker ada resep sempol yang bisa kamu bikin sendiri lho"

Nggak bisa beliin buket sempol buat pacarmu? Udah, kasih aja dia voucher 15% dari windacarmelita.com dan Zalora.co.id ini. Lumayan lho, 15%-nya buat makan sempol barengan ^^


voucher diskon zalora indonesia

46 comments:

  1. Aku..aku belum pernah makan sempol 😢

    ReplyDelete
    Replies
    1. Fix, belom sah jadi arek Malang :))

      Delete
  2. sempol deket parkiran plasa dieng! ayam e kerasa mbak.

    ReplyDelete
  3. Dan yg modal banget sempol mercy di veteran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa itu niat buangeeet besok ada sempol moge deh

      Delete
  4. duh pas aku ke Malang thn lalu kok gak tau

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi .. padahal udah ngehits dr taun lalu loh mbak

      Delete
  5. Sempol delivery order by JNE atau Tiki :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm kudu dikemas secantik2nya hahahaha

      Delete
  6. sempol, untung gak semprul ya mba hehehe...
    tapi enak gurih tuh makan yg kek sempol begitu...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak kalo panas2 mak, gurih meskipun molor

      Delete
  7. voucher diskonnya ada minimal order ga?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haloo sejauh ini tidak ada minimal pembelian kok. Yuk dipakai vouchernya ^^

      Delete
  8. ada bucket sempol bisa sampai sini...mau doong

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahha *kirimin tusuknya sempol*

      Delete
  9. aku belum pernah makan sempol. noted ah. buat kapan-kapan nyobain kalo ke malang :D

    ReplyDelete
  10. Waaa bikin penasaraaaaan!
    BTW, Winda yg namanya cilok kalau di Balikpapan sebutannya Salome. Nah ada lagi makanan sejenis itu tapi dibakar, namanya pentol :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuik, seriusan namanya salome? Hihihi .. oh pentol, kalo di sini teteuuup namanya cilok ... bakar :))

      Delete
    2. iyah serius..hehehe
      oohh...di sana tetep ya namanya cilok bakar, kirain pentol juga

      Delete
  11. Iniii jajana yg aku rindukan betewe
    Pokoknya yg ada telurnya, tp lupa ga tau namanya hihiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada sempol, ada juga pentol korea, sama2 digoreng pake telur :D

      Delete
  12. wooo...pantes di madiun sini udah mulai ada yang jual. setelah baca ini baru mudheng saya. kalo di sini yang rame penthol. nah saya kira si sempol ini variannya penthol. ah, penthol sama cilok saudaraan kok yaaa

    ReplyDelete
  13. Aku pernah makan sempol, 2 kali. Sempol ayam dan daging. Hahahahaha. Enak

    ReplyDelete
  14. Waduh mba, saya baca ini pas jam makan siang. Ini perut lagi keruyukan minta makan dan nyemil. Kebayang banget, kalo di sana hits, mau nyoba ah klo dapet kesempatan ke Malang. Hahaha

    Jangan-jangan si sempol ini juga sebentar lagi bakal menginvasi Bandung, hihihi jadi ga usah jauh-jauh. :)

    Salam hangat,
    Zia

    ReplyDelete
  15. aku oranG bekasi dan jajanan ini udah ada di sekolah anakku ...
    mungkin yang jual orang malang :D

    salam kenal mak

    ReplyDelete
  16. Kirain sempol itu berasal dari bagian tubuh manusia, iya itu sempol. Tau sempol nggak Win? halaaahh malah mubeng2 ini jadinya :))

    ReplyDelete
  17. Bentuknya mirip jajanan telor gurih-gurih nyoy yang suka dijual di SD-SD di Jakarta cuma kalo yang ini dalamnya koya atau cabe bubuk. Jadi penasaran sama rasanya sempol.

    ReplyDelete
  18. Baru tau makanan namanya Sempol. Btw, jadi keinget klo nonton drakor ada yg namanya fishcake hehehe

    ReplyDelete
  19. Sempol rasa-rasanya gak bakal puas kalo dimakan cuma satu ya mbak, minimal harus makan 5 tusuk biar puas. Belum lagi harganya yang cukup murah, ah cemilan favorit ini..

    Kalo di purwokerto, namanya bukan sempol tapi (aku lupa namanya) banyak dijual di depan SD-SD harganya juga hampir sama sama sempol, bedanya cuma isinya itu biasanya mie/bakso dibalut orak arik telor X)

    ReplyDelete
  20. 2015 kemarin malah belum ada sempol2an huwaaa. Akhirnya makan mie depan stasiun aja jadinya. Jadi mupeng pengen ke sana lagi

    ReplyDelete
  21. Baru dengar nama ini.. 'sempol'. Bukan dari kata yang dibolak-balik ya? Gnaro Ngalam suka gitu soalnya. :)

    ReplyDelete
  22. Saya baru tau sempol pas gak sengaja liat penjual pinggir jalan dan akunya ingin ngemil :D
    Hati-hati makan sempol, gak hanya berpotensi menusuk mata tetangga si Mbak hehe, tapi juga serat bambu yang digunakan takut melukai diri sendiri

    ReplyDelete
  23. saya belum pernah tuh makam sempol, namanya saja saya baru dengar mbak :)

    ReplyDelete
  24. Kuliner Bebek di Malang http://bit.ly/21ZfUb8

    ReplyDelete
  25. SEMPOL. HAHAHHAHAHAHAHA

    iya nih, di Malang lagi hitz banget. aku aja baru nyoba baru beberapa bulan ini... dan ketagihan. tapi tetep batasin diri sih, soalnya itu digoreng pake minyak yg berkali-kali. dna emang bener, yang harga 1000an beda sama yg 500 an. wkwk, aku sih milih yg 1000an, lebih enak :3

    kalo pas CFD, berjejer banget dah tu penjual sempol. tinggal pilih~


    tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  26. artikel dan web yang sangat bagus, dan bisa jadi pengetahuan, dan di perbanyak lagi artikel-artikelnya, agar banyak juga yang berkunjung kesini..

    ReplyDelete
  27. Semua informasi yang di sajikan sangat bermanfaat, saran dari kami postingannya lebih diperbanyak lagi, terima kasih..

    ReplyDelete
  28. wahh, saya baru tahu nih.. makasih banyak buat infonya, semoga bermanfaat bagi para pembaca termasuk saya.

    ReplyDelete
  29. Iya sempol ini populer banget, tapi buat yang suka makan sempol tetap harus diimbangi ya makannya dengan makanan lain seperti sayur dan buah yang banyak serat :D

    ReplyDelete
  30. Aku baru coba sempol sore ini mbak, yang mulai marak di tulungagung semingguan ini,khususnya disepanjang jalan Ahmad Yani mulai Depan kantor pemda ketimur,,enak ya,murah meriah

    ReplyDelete
  31. Besok cobain sempolnya malang aaah :D

    ReplyDelete
  32. Kalau di Bandung, namanya cilor. Cuma tampilannya agak beda. Coba deh bandingin dengan yang di blogku. Sepertinya mereka saudara kembar yang terpisah :D

    ReplyDelete
  33. wah enak ya , yang mulai marak di tulungagung semingguan ini,khususnya disepanjang jalan Ahmad Yani mulai Depan kantor pemda ketimur

    ReplyDelete

"The Words is Mightier Than The Swords" - Edward Lynn-Button
Tinggalkan jejak yang baik, no spamming, junk, dan tinggalkan nama ;)